The Door

Posted in LiFE on August 15, 2010 by duwenk

Ada pintu yang asing terbuka luas. Mamanggil-manggil tanpa henti. Itu suara sahaja. Tapi konotasi antara suara itu dan kesunyian menarik diri supaya masuk. Membongkar segala rahsia di dalamnya. Menggeledah seluruh inci fenomena yang dulunya asing. Asalnya lapang seperti padang jarang padang terkukur, tetapi di kelapangan padang pasir itu, masih ada perigi buta yang amat banyak. Sangat gelap.

Tanah di situ sangat segar. mungkin sebab terlalu banyak perigi buta yang dahulunya ada mata air yang berpusat. Aku tegar untuk menanam. Pokok, pohon dan ternakan. Bercambah amat cepat. Tak perlu tunggu berganda tahun. Berbuah hasil dan segar untuk dipetik dan dijual lagi. Ada beberapa anjing yang berkeliaran untuk menjaga pohon-pohon itu, tapi tetap tidak boleh menghalang kulat dan ulat yang memakan pepohon itu. Lebih-lebih lagi mawar, kuntum-kuntum orkid serta melati yang semakin segar.

Hujan datang sesekali untuk beri subur lagi. Matahari yang bersilih ganti akan memberi nafas kepada alam dalam proses biologinya. Dari jauh, pintu itu masih terbuka, tidak tertutup untuk manusia datang lagi.

Dalam mimpi aku kembali sedar…

Awan kosong

Posted in Uncategorized on July 30, 2010 by duwenk

Boleh saja lihat di dada langit. Siang cerah,matahari terik, bakar apa saja di bawahnya. Awan yang gemok hanya ketawa sebagai lelaki raja yang punya banyak harta. Tapi,langit tak menipu. Tapi mungkin saja gelap akan berlaku di siang hari, seperti ada tangisan air mata akibat deraan kilat. Padahal, waktu terang sekarang, awan hanya berlagak gagah sang raja, walhal gemoknya kosong. Kata saintis, air yang bertakung untuk tumpah memberi subuh kepada bumi.

Aku kata; awan hanya kosong. Tak punya apa-apa.

Tanpa Tajuk : 6

Posted in Tanpa Tajuk on April 24, 2010 by duwenk

wchild devianart
“Surat: Muka 1″‘

SATU LANGIT

Banyak waktu aku ingin bercerita. Dari hari demi hari yang makin sempit. Membunuh masa dan minit. Menyekat seluruh niat untuk terus bersama. Supaya seorang aku ini terus berusaha lebih panjang.

Kalau angin dapat sahaja berlari dan terbang ikut sifatnya. Menyetuh setiap jisim yang hidup di bawah langit. Memberi cerita tentang cuaca. Suasana dan kehidupan yang pelbagai.

Seorang Rasul datang kepada ummatnya adalah kerana seruan Tuhan. Memberi berita gembira, memberi tanggungjawab seorang hamba. Menunjuk jalan bagi manusia. Memberi keabadian yang tiada bayang gambaran dari rupa akal kita.

Jika seorang khalifah adalah menggendong segala dari dunia tinggalan para pemberi jalan, dikira seorang aku juga bergelar khalifah? Tetapi, tidakkah Tuhan sendiri mendiskripsikan seorang hamba itu diciptakan lemah. Tetapi juga, Tuhan mencipta manusia adalah sebaik-baik kejadiah. Mempunyai akal untuk meneraju dunia. Memikul beban yang sebesar uhud pun mampu. Untuk menongkah pelbagai ciptaan yang ada hitam putihnya.

Jika aku seorang khalifah, adalah kelebihan Tuhan jadikan. Jika aku sebagai hamba, kemuliaan Tuhan janjikan. Jika aku sebagai sesiapapun, aku hanya tahu dalam apa jua ketetapan Tuhan berikan, masih ada pelbagai jenis doa untuk aku rebut supaya lebih waspada dan redha sebagai cahaya.

Kerana di bawah satu langit inilah, segala macam rahsia yang bakal tiba. Seperti adanya sifat manusia berperanan dalam ‘Good and Evil’. Syurga dan neraka tetap berwenang dalam kepercayaan untuk menempuh hari hidup.

Mungkin sebab ini, segalanya aku hanya mampu redah pada jalan yang senang. Supaya tahu jalan lari dari kelemahan diri. Untuk menjajah segala jalan-jalan hidup yang dalam perkara ‘antum a3lamu biummur iddunyakum’ (kamu lebih tahu perkara-perkara dunia kamu). Soal agama juga, melalui pelbagai konsep & kaedah yang ditinggalkan.

Kalau rasul membawa ummat, kalau khalifah membawa rakyat, tapi kalau aku hanya berdiri dengan kasut sendiri. Tegak dan tempang adalah kecacatan sendiri. Pantas atau lembab adalah kesesuaian diri. Kerana, kemampuan diri tetap dinilai lebih mengerti untuk sesiapa sahaja yang ingin bersama seorang bernama aku ini.

Sebab itu, hubungan antara manusia adalah jauh lebih banyak kesalahan untuk diterima. Manusia yang senantiasa dikawal oleh akal, iman dan nafsu tak henti-henti tunduk dengan musuh Tuhan. Tetapi, jauh disudut hati, fitrah masih berusaha untuk lepas dari ikatannya. Mencari jalan-jalan yang lebih terang. Lebih selamat sampai ke rumah kepercayaan.

Justeru itu, surat ini adalah untuk sesiapa yang ada hati (terutama kau seroja). ‘Have heart’ my dear. Ketakutan dan dugaan dijadikan untuk kita. Namun, ‘have trust’ my dear, kegembiraan juga adalah janji-janji hukum manusia. Sebab itu juga, hubungan antara Tuhan senantiasa berlaku adil kepada manusia. Untuk tidak tersekat disempadan jalan-jalan yang luas dalam dunia.

Langit melihatmu, aku. Seperti ketika datangnya gelap, bintang akan menjadi alat hubung di mana kita pun. Malam tak menghalang kita, kerana angin tak pernah rehat bekerja.  Seperti ketika cahaya datang, kau terus mengejar tempoh-tempoh yang diberikan sebelum datangnya gelap lagi. Terus kejar cahaya itu sayang, aku sentiasa juga dijamah cahaya itu dengan bertemankan angin dari wilayahmu.

Jika doa ingin terbang, hatiku sentiasa zikir supaya disambut mulia dari langit. Tidak hanya doa kau seorang, malah tangan gagah ini juga turut berserah memohon segala kekurangan. Mengharap ‘amin’ ini membuka luas lagi pintu langit.

S.I.A.R.A.N T.E.R.G.E.N.D.A.L.A

Posted in LiFE on March 30, 2010 by duwenk

ktesnuko

“Why are you?”

Credit to: ktesnuko (devianart)

They Always and She Said And I Paste

Posted in LiFE on March 11, 2010 by duwenk

I took from Mye page Mye She said:

Perkara yang aku paling malas : malas nak sedih. malas nak marah. malas nak terasa.

i am glad to say that i have very few friends. i am glad that i am more to anti-social. i am glad i can choose friends better than before. i am glad i can walk on my own, and by my own.

generally stating, even the friend who treat you the nicest in the world will talk shit off your back.

even the friend who you can most count on in the world will let you down.

even the friend you loves you the most in the whole wide world will happily skin you alive.

don’t act suprise. you’re doing the same.

in this town, everyone’s a bitch. anytime and anywhere. no need to label as you label yourself in the process.

if you’re not thinking the same way as they do, they’ll bitch you out.
if you’re doing things against their principes, they’ll bitch you out.
if you don’t have the same sense of social trend, they’ll definitely bitch you out.
but if you suddenly connect for a moment, they’ll bff you?

even if they don’t fucking know you?

ay, shibal-geseki ya.

i’m immuned, and it is just how it is. but a bit sad you haven’t realised all this. just, don’t get all your hopes high. people are people.

[Aku suka dan aku copy and aku paste]
[Thanks for mye bcoz not suing me]

Signification

Posted in LiFE on February 17, 2010 by duwenk

take from mye

Tanpa Tajuk: Part 5

Posted in Tanpa Tajuk on February 14, 2010 by duwenk

Selang dua hari lepas, cikgu Fahmi datang berkunjung. Jarang sekali cikgu Fahmi datang. Jika tidak mesti ada sebab yang munasabah, masakan dari jauh cikgu Fahmi terpaksa datang. Gara-gara cerita penting dari Malaysia, tanpa menghubunginya, telah pun tercegat di muka pintu rumah. Ragu-ragu juga pada awalnya, tetapi mengingatkan orang penting dari kedutaan datang, pasti ada yang tidak kena.

Cikgu Fahmi di temani isterinya bersama pegawai kedutaan Puan Sara. Dia tidak kenal sangat dengan isteri cikgu Fahmi. Dan Puan Sara ada beberapa kali pernah bertemu ketika berurusan dengan pihak kedutaan.

“Maaf, Cikgu tak sempat call dulu. Cikgu terus datang”. Jelas Cikgu Fahmi tanpa di soal oleh Seroja.

“Tak apa. Ada apa hal ni Cikgu?”. Sebelum Seroja menyoal panjang, Seroja mempelawa mereka bertiga untuk masuk ke ruang tamunya.

“Kejap Cikgu, saya buatkan air”.

“Tak apa lah. Tak lama pun ni Seroja.” Cikgu Fahmi berbahasa.

“Sekali lagi la. Cikgu tak sempat nak call. Dan kami datang pun ada sebab. Harap tak ganggung seroja la..” Cikgu fahmi menyambung lagi.

“Kuliah macam mana?” sebelum bercerita lebih panjang hajat, sambil memerhati sekeliling Cikgu Fahmi bertanyakan khabar pengajiannya.

“Semua ok Cikgu. Next Week ada test.” Seroja jawab lembut. Bibirnya manis. Mesra. Sekalipun begitu, rauk wajahnya menunjukkan ada kesangsian. Ada perkara yang berlaku dalam hatinya. Cikgu Fahmi sambung lagi.

“Lain mana? Sunyi je?”.

“Keluar cikgu. Entah pergi mana pun tak tahu. Tapi rasanya hari ini ada kelas tambahan.” Seroja ragu-ragu. Dia pun tidak lagi berjumpa rakan serumahnya pada hari ini. Dari jam pagi tadi, dia hanya mengurungkan diri dan bertemankan buku-buku yang belum habis dibaca.

Semua diam seketika. Cikgu Fahmi tunduk saja melihat lantai. Karpet masih baru. Bersih. Sekeliling rapi. Rak yang sederhana besar tidak banyak dipenuhi buku. Sesawang yang hanya berurat nipis tidak kejelasan. Seperti ada contengan di hujung dinding atap. Bingkai ayat seribu dinar amat jelas di ruang tamu. Beberapa gambar keluarga di gantung kemas. Rakan-rakan kolej. Ahli rumah. Itu tanggapannya. Sayup-sayup dan kadang-kadang amat jelas suara-suara orang bernyanyi dari lubang kamar. Bersilih ganti dengan nasyid. Suara-suara jiran amat kedengaran sekali.

“Ok duduk sini? Tak bising?”. Celah Puan Sara setelah diam seketika tanpa pertanyaan Cikgu Fahmi.

“Aha.. Boleh la Puan. Rumah pun tak mahal. Tak jauh dari kuliah”. Jelas Seroja sambil senyum.

“Puan Sara kan?” belum sempat habis memberi penjelasan, Seroja mengajukan kepastian kepada Puan Sara.

“Ya. Ingat kan. Saya pun ingat kamu”. Ramah Puan Sara. Masing-masing berbalas senyum. Puan Sara pula menceritakan kisah perkenalan waktu Seroja berurusan di Kedutaan pada ketika dulu. Dan Puan Sara juga menunjukkan kehibaan setelah sekian lama Seroja tidak lagi berkunjung ke pejabat kedutaan untuk bertemu dengannya.

“Maafla puan. Tak sempat mungkin”. Seroja memohon maaf dan ketawa kecil setelah alasannya seperti budak anak kecil yang membuat kesalahan.

“Tak apa la. Saya pun paham. Semua pelajar Medik ni sibuk. Tak ada masa pun nak bersosial kan.” Petah puan Sara mengambil hati pelajar. Mesranya makin menjadi-jadi. Puan Sara dikenali ramai di kalangan pelajar. Sifatnya suka beramah mesra, bergurau amat disukai ramai pelajar. Tidak itu juga, dia pandai mengambil hati pelajar dengan bergaul dan berborak panjang bersama pelajar tanpa mengira status seorang pegawai dan pelajar di luar negara.

Sesekali ada suara anak kecil sedang menangis di tingkat bawah. Di luar apartmen ada suara orang-orang sedang menjaja sayuran. Sebutan ‘Basol’ kedengaran sekali. Motor dan kereta sering lalu lalang setiap sepuluh minit. Jam 11 pagi masih awal lagi untuk kehidupan di kota Mansoura ini. Jika waktu sebegini, selain hari kuliah, para pelajar akan mengurung sahaja di rumah. Samada tidur, belajar, atau menonton filem-filem yang tertangguh untuk dilihat di panggung wayang. Tetapi, kehidupan Seroja amat displin sekali. Pagi adalah seri baginya. Siang adalah rezeki hidupnya. Petang dan malam adalah tanggungjawab cita-citanya.

Dia masih terbayangkan perbualannya dengan dengan rombongan cikgu fahmi lewat 2 hari lepas. Berurusan dengan orang atasan tidak lah susah baginya. Hanya sedikit ramah dan perlu pengetahuan yang luas akan merancakkan lagi perbualan. Tidak sekadar soal pengajian, kehidupan harian, atau cerita-cerita seperti bersosial dengan teman-teman, tetapi taraf dan kedudukan seseorang yang akan memberikan lagi seri topik-topik yang perlu dibincangkan.

Tetapi, baginya ramai para pelajar lebih selesa dalam dunianya sahaja. Maksudnya, jika ingin saja berurusan dengan orang atasan akan jadi leceh. Kontek formal dan skema akan timbul. Gap yang jauh akan terbina. Seperti juga urusan dengan Profesor dalam kuliah. Dengan orang-orang yang jauh kedepan di hadapan. Itu tanggapan mana-mana remaja sekarang.

Tidak itu sahaja, orang-orang yang lebih mendahuluhi zaman remaja juga tidak ingin faham era-remaja mereka terdahulu. Lebih-lebih lagi untuk diguna-pakai bagi memenangan hati remaja sekarang. Bahkan mereka lebih bersifat ‘aku lebih tua’ dan rasa layak untuk memberi kata nasihat dan petunjuk tentang hidup. Mungkin rasa mereka lebih kenal asam garam hidup, bukan memahami dan memberi peluang bagi dunia manusia yang masing-masing mempunyai rahsia-rasa tersendiri.

Cikgu Fahmi dan Puan Sara antara mereka yang terkecuali. Itu tanggapan Seroja. Tetapi mana yang lain lagi. Kadang-kadang, dia merasakan sistem yang membuatkan dunia jadi sebegini rupa. Antara Ibu bapa dengan anak-anak mereka. Antara majikan dan pekerja mereka. Antara guru dan pelajarnya. Juga antara para ilmuan dengan masyarakatnya. Masing-masing merasakan mereka lebih sempurna. Dari kasta bawahan atau atas.

Dia pernah dengar dari cerita-cerita buku yang ada. Filem-filem yang dimainkan di layar perak. Kisah sekeliling dan fenomena dunia yang rata-rata tidak menghormati satu sama lain. Egoistik masing-masing ada. Hak diri masing-masing sering jadi alasan untuk mereka bebas lakukan apa saja. Ada yang berlaku zalim tanpa menghormati hak orang lain yang diperjuangkan. Itu semua sistem yang telah dibuat-buat.

Lain cerita hubungan seperti sekarang, Cikgu Fahmi dan rombongan tidak sedar semua itu. Hanya mungkin dia yang jadi mangsa dalam semua perkara yang berlaku. Berita yang mengejutkan dari Cikgu Fahmi tidak dapat dibalikkan lagi. Dia separuh akal sahaja. Tidak menangis dan tidak pula ingin berontak. Kotak fikirnya kosong.

Segalanya berubah. Dia tahu bukan punca rombongan Cikgu Fahmi. Bukan kerana perkara pengajiannya. Bukan kerana kematian dan bukan pula punca tidak percaya. Hanya dia tahu sekarang adalah, dia di tanah yang kosong tanpa pepohon yang memberi hijau kepadanya. Dia tanpa harapan.

Sistem yang membunuhnya. Dia tidak tahu apa lagi yang berlaku di negaranya. Dua tiga hari cuba berhubung dengan keluarga tetapi tiada jawapan yang pasti.

Dia jadi kusut. Memikir tanpa henti setiap kata yang telah diucap oleh cikgu fahmi. Perkara amat asing dan tidak sangka pula segalanya telahpun berlaku. Separuh sedarnya pula, dia perlu untuk hidup lagi. Dia perlu untuk berjuang lagi.

“Kenapa keluarga ku yang jadi mangsa”. Rayu Seroja di tikar sejadah.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.