Archive for February, 2003

Posted in Life always Began on February 20, 2003 by duwenk

Assalamualaikum wbt…

Makin dunia kelam kabut, kenapa makin aku tak berdaya untuk menghasilkan ide aku. Semakin didesak seolah membenak dada ku dalam menghela nafas yang sedikit tersekat. Kadang kala sejenak aku termenung, mencari dasar atau pangkal yang menyentuh sanubari yang masih kekurang ilmu ataupun Iman yang menjadi faktor utama. Kenapa kedua ini dititik beratkan? Kerana dari hasil keperluan hidupku, seorang yang berpangkal dari dua fakor ini. Karektor dari didikan aliran agama.

Menyimbah padangan ku di setiap pagi, dari helaian ke helaian. Tidak juga, ada kalanya di setiap petang atau malam, dari fokus ke tantangan yang bisa membosankan aku. Tak kurang juga, sejengkal ilmu yang aku miliki sekarang perlukan kuasa kamus untuk mempastikan tepat imaginasi aku. Sudah beberapa bulan rasanya bergelumang dalam isu ini, tapi masih lagi berbisa dalam gimik Iraq-Amerika dan Iraq-Israel juga Amerika-Israel.

Iraq dan As -Semua orang tahu keadaan sebenar. Dan bukan pula bersahaja bergerak jari jemari ku ini dalam pengaruh Bush atau PBB untuk bermain-main di pentas media. Tetapi, kenormalan aku dalam mempasak ide yang mungkin bernilai untuk diri ku ataupun dikongsi bersama sahabat kenalan.

Ingin bersahaja di setiap harian, rasa pula kekosongan untuk makanan minda. Di mana pula tanggungjawab yang aku rasakan -ini adalah dunia aku, kawan-kawan ku, masyarakat ku. Bukan terpaksa, bukan bersahaja, akan tetapi satu kemestian buat diri aku, bahkan bukan aku bersendiri, namun ramai lagi mereka yang berkencah sebegini.

Di mana umat Islam terkesan peninggalan Empayer Uthmanian yang hampir menguasai 3/4 dunia ini? -Mereka membisu atau masih ada alternatif yang bersorot di celah-celah dataran bumi. Sejak bermula rayuan As dalam ketetapan PBB (1441) rasanya dunia Islam bercelaru dalam tekanan atas desakkan sebagai pengganas. Ya, bukan perasaan tetapi kenyataan dunia Islam. Dunia Islam yang makin tersorot dengan tribulasi globalisasi. Dunia Islam yang berputus asa setelah tumbang Tamadun Uthmaniah, tamadun yang cemerlang dari turunan baginda Rasullah s.a.w.

Mungkin juga terkesan dengan peristiwa 119 dunia Islam terkejut dalam lena, tapi sejauhmana dalam jangka masa kejutan yang dimaksudkan ini membina kesedaran umat Islam sedunia? Di campur pula dengan peristiwa lagenda yang sehingga ke hari ini masih tiada kata putus iaitu dalam polemik Palestin-Israel. Umat Islam masih berlangkah longlai untuk bertegas dengan konflik Agama. Para pimpinan Islam yang terkena virus material seolah meraba-raba untuk tiba ke destinasi. Mungkin juga hanya aku yang berpandangan sedemikian. Mungkin pula benar kalau dihitung soal sosio politik dunia dengan tindakkan mereka.

Setelah berulang kali turun naik kewibawaan PBB atas desakkan penghapusan Nuklear oleh As, kita masih menunggu sehingga ke saat ini. Bukan itu sahaja, kononnya pimpinan Saddam berlaku diktator terhadap rakyatnya, demikian juga dalam membanteras Teroris beralas dari As, terutama W.Bush dari kesan 119.

Namun, sudut politik dunia, zaman perluasan empayer As makin terserlah untuk ditonton oleh umat dunia. Juga dari dasar taqwa, As hanya memerangi kependudukan Islam atas alasan ganas. Pendek kata, mereka tidak dapat menerima hakikat wujudnya berbilang-bilang tamadun terutama dari tamadun Islam. Mungkin berasa tergugat dengan sejarah keunggulan tamadun Islam.

Tapi, apa yang kita dapat saksikan sekarang, respon umat Islam sendiri masih berfantasi dengan peristiwa yang terlakar dalam sejarah. Bermanis kata atau hanya bersedap bicara ketika diungkitkan kembali kemegahan tamadunnya. Tidak pula bersikap kritis dalam bersama-sama membina kembali batuan kemegahan tamadun.

Ingin juga aku berbual bincang soal kelemahan umat Islam itu sendiri. Pun begitu, masih banyak yang bersikap tegas dalam soal diri sendiri. Begitu juga dalam mengatur kefahaman masyarakat hanya bergelumang dalam politik negara. “Hanya membela perut sendiri” -Mungkin sangat kasar bahasa ini. Tetapi realitinya masih menjadi falsafah hidup masyarakat kini.

Ada pula tercari ruang yang berpangkal dari sanubari diri individu, bagaimana, kenapa dan mengapa masih menjadi aturan inasiatif bagi memenuhi situasi yang semakin berubah. Andaian demi andaian yang terhasil untuk memberi kefahaman segenap pelusuk di asuh dari peringkat bawahan, sebagaimana aku yang mempunyai ramai kawan, keluarga juga masyarakat.

Tidak bermakna aku punya kudrat memahami dan melaksana itu, tetapi semua diri manusia memang mesti ke arah Islam (sebagai khalifah diri). Jika, tersalah, betulkan. Itulah konsep belajar dari pengalaman. Terima dari teguran dan beristighfar ketika salah. Juga belajar menunduk emosi ketika dipengaruh.

Semua punya kudrat, bukan seruan tetapi teguran. Kerana aku tidak mampu tika aku sendiri masih sebegini. Masih meniti ke destinasi abadi. Kuasa Iman dalam diri adalah penggerak bagi kita semua. Kuasa taqwa juga berperanan melandasi ketetapan agama dalam episod merentasi era globalisasi kini. Kemana kesinambungan pendirian kita dalam setiap polimek dunia, samada tika bergelumang antara sahabat sekeliling, juga dalam kekalutan masyarakat hidup, dan pada setiap sensitiviti pegangan ajaran Islam seperti Palestin, Iraq dan seluruh dunia Islam.

Semoga Allah membuka pintu kesedaran dan hidayah kepada kita juga kepada musuh-musuh kita.

“Cintakan Keamanan”

“Menyorot Arah”

Paichowan, Cairo

20.2.2003

Posted in Life always Began on February 11, 2003 by duwenk

Assalamualaikum wbt…

“Selamat Hari Raya Eid Adha” Fuh letih betull la hari ni.

Hari ini hari yang penuh kemulian.. Hari Raya Korban.. Ada yang tumbangkan 2/3 ekor lembu, Unta, kambing, kibas… Penuh keberkatan..Pagi-pagi lagi kita bergembira sambil menghayati apa itu sebenarnya Hari Raya Korban. Semalam masing-masing (housemate) bersedia melengkapkan kesediaan mereka untuk hari raya. Kemas, gosok pakaian ada sampai tajam birai-birai kelembutan kain..:)

Aku pun sama, tetapi lain dari segi persediaan pakaian. Aku lebih simple saja, bergaya dengan penampilan aku. Kalau ikutkan perkembangan hari raya, masuk tahun ini dah raya haji ke tiga bagi aku. Dan telahpun merentasi raya eid fitri lepas kali ke 3 juga. Sepanjang tempoh beradanya aku di sini, aku tidak pernah berkeinginan memiliki pakaian lengkap untuk sambutan hari raya (set baju melayu @ jubah). Namun raya ke 2 di tahun lepas, Bonda aku tetap berhajat menghantarkan aku set pakaian melayu untuk aku bergembira sepertimana mereka-mereka berpakaian baru di hari raya. Justeru, sekalipun aku menerima dari bondaku sepasang baju melayu namun, telah ku maklumkan segalanya pada bondaku dan aku masih ingat dari kelembutan suaranya;“Mama nak e1 seronuk je,.. cam kawan-kawan yang lain.. ada baju raya seluar raya.. cuma duit raya je tak ley.. dah besarkan”

Terbayang gambaran wajah manis bondaku tika mengungkapkan kata-kata sedemikian. Seolah-olah kami bertentangan muka tika dalam perbualan telepon. Itu lah yang aku maksudkan. “Bondaku ingin aku gembira seperti kawan-lawan yang lain”. Dengan sedemikian, sehingga di pagi tadi, tidak pernah aku memakai ‘sepasang baju melayu’ itu tika menyambut hari raya. Tidak bermakna aku tidak menghargai pemberiannya. Tidak bermakna aku membohongi dia. Kerana apa dan kenapa aku pun tidak tahu. Seperkara yang hanya aku paham, aku suka dengan gaya aku.. dan aku sedar sejauhmana penampilan aku.. Itu saja.. Tetapi mungkin ini adalah alasan atau egois aku dengan dunia remaja kini. Entah lah.. aku tidak mampu memberi jawapan tepat..

Begitulah, di pagi raya..dengan gaya simple.. berkemeja jean kelabu dan berseluar jean biru.. aku melangkah berlalu di pinggir-pinggir jalan bersama ‘housemate’ untuk menghadiri majlis ‘Solat Hari Raya Eid Adha’. Ya, agak terlewat sedikit. Dalam kedinginan pagi, dan kabus masih lagi berkeliaran di ketinggian bangunan-bangunan Swis Haiyu Asyir, kabus masih berlagak seolah tidak kesejukkan sepertimana kami terpaksa meredahi gumpalan-gumpalannya.

Kenapa? Ketika kami tiba di perkarangan komplek mahasiswa Malaysia, mata ku tercari-cari kan sesuatu.. Terlintas dalam benak hati-otak ku.. “Hari Raya ke hari ni”?.. Satu persoalan bodoh atau kelucuan yang ingin aku bicarakan.. Melihat kiri dan kanan bagai mengira kelompok-kelompok mahasiswa yang hadir dalam majlis kali ini.

Hanya yang nampak adalah dari kakitangan keDutaan, dari kakitangan JPM, dari sahabat-sahabat N.Umno dan mereka-mereka yang ‘low profile’ di mata mahasiswa/wi Mesir. Gerak hatiku. “Majlis dari keDutaan, majlis dari JPM, majlis dari N.Umno”.. Nah! jawapannya. Aku bingung, pusing dengan persekitaran sendiri. Nafsu syaitan berketawa di pagi raya. Gembira dengan propaganda membohongi dan menggelapkan hati mahasiswa/siswi Islam Malaysia. Semakin kuat nyanyian dan nyaringan ketawa si durjana itu.

Mengeluh panjang… Mencari kehitaman dosa aku, melirik dosa mereka. Pasti tidak termampu aku mengintai-ngintai kerapuhan amalan mereka. Tidak wajib aku menghidu aib mereka dan menghukum tak beralasan. Serta menyebar fitnah-fitnah yang tidak kukuh untuk di adili. Tetapi persekitaran menyorot bangkangan aku. Mereka membenarkan dari tangan mereka dan mengharamkan dari tangan pihak yang lain. Mereka tidak pujuk keimanan mereka dari tangan mereka yang menghancurkan amalan dan seruan mereka.

Tidak benar.. Cuai.. risau aku dengan persekitaran. Kenapa mereka tidak menghayati erti pengorbanan? Hari Raya Korban yang perlu memahami konsep ‘Pengorbanan’. Mereka membohongi ilmu mereka. Mereka tidak berkelakuan mulia dari adab kesopanan Islam anjurkan. Siapa mereka dari kami dan masyarakat? Sepatutnya, Mereka dari janji Allah dalam berjuang menuntu ilmu dan beramal dengan ilmu mereka. Tetapi…. Kurang ajarkah? atau aku yang silap menghukum mereka? Keliru dengan erti persaudaraan yang mereka jadikan sebagai pedoman hidup mereka.. Bagaimana maksud persaudaraan sebenar dari pandangan mereka? Ah! sakit hati aku melihat antara hati umat Islam berjelagah. Dayus sekali generasi sini dari jihad-korban rohani hatinya.

Sampai bila mereka harus berhegomoni sedemikian? Berusaha untuk meruntuh bukan membangun.. Sikap mereka telah membuat diri mereka tersorot dalam pangkuan kegagalan. Versi al-Quran hanya dari kata-kata. Versi al-sunnah hanya ada pada penampilan. Itukah pemuda-pemuda globalisasi kini? Di manakah generasi yang paham dari acuan al-Quran dan al-Sunnah dalam merentasi pasca global ini?

Ya, memang benar.. Aku tidak mampu menandingi mereka.. Mereka mampu menjinakkan zahir mereka berjalurkan al-Quran dan al-Sunnah. Mereka mampu berjubah, berserban, berpidato bagai seorang pendekar mampu berdepan dengan ribuan musuh. Tetapi aku yakin dengan hati ini. Aku masih yakin dengan hidupku kini. Aku wajar dihina jika benar asal penampilan mereka itu murni dan aku wajar menghina jika watak diri mereka berlanjutan sedemkian.

Kita semua adalah saudara. Kita semua masih berjanji dengan Maha Pencipta. Kita adalah makhluk. Kita wajib melihat diri dulu dan seterusnya berperingkat kepada sahabat saudara kita yang lain. Begitu juga buat peringatan diri aku. Yang lemah aku tetap usahakan dan tidak mensisihkan tanggungjawab aku sebagai makhluk mempunyai tamadun. Antara aku, keluarga dan masyarakat sebenarnya berhubung kait dalam erti falsafah kehidupan semua. Aku tidak mampu hidup jika mereka tiada. Dan mereka tetap mampu hidup jika aku seorang sahaja yang tiada.

Itulah kuasa politik yang melanda fenomena manusiawi Mesir. Kuasa politik yang tidak digariskan dalam perkara-perkara Islam anjurkan. Kuasa politik buruk menghalang ukhuwwah fillah. Kuasa globalisasi dalam adukkan method manusiawi barat sehingga menggelapkan hati mereka untuk bekorban dalam bibit-bibit penyatuan ummah.

Lagu tanpa irama tidak akan bersatu dalam elemen-eleman muzik. Begitulah kita, perjuangan tanpa kesefahaman ukhuwah tidak akan membentuk kesejatian perjuangan itu sendiri. Kesefahaman diri serta masyarakat akan menyerikan lagi rentak melodi kehidupan. Jika tidak sekarang, sampai bilakah kita akan menanggung bebanan pendosa yang akan bergenerasi selepas kesan dari kita? Sekalipun lain idelisme kita, tidak harusnya di sini. Dan sekalipun ingin berjuang. Bukannya di sini. Sekalipun demi Islam. Jangan sampai kita tidak menyedari apa yang kita telah lakukan.

“Menyorot Arah”

11.2.2003

Posted in Life always Began on February 5, 2003 by duwenk

hai.. aduhai.. lama sangat aku Xbuh msg dalam ni.. sowi..

A’a kelmarin ada cite.. terkejut gak aku, ada sorang hamba tuh datang umah aku, kawan dari kawan aku. Diorg kenal kat pusat bahasa. Dia owang Swizland, tapi yang istimewa nya boleh bertutur bahasa Melayu-Indo. Adus.. sape tak respek nya plak..

Time dia ziarah umah kita, kita berusaha membuat satu layanan yang paling best la.. kan dia ni muaallaf, so kena buat terbaik utk menunjukkan paling terbaik utk dia.. dan secara langsung memberi pengajaran yang Islam itu penuh dengan kemuliaan.

Nak jadi cite, atlast tanya soal tu soal ni (soal agama) Masya-Allah, Allah Maha Besar.. Ilmu dia, bahkan lebih hebat dari kita ni. Lepas tu baru la sronuk sket bersembang ngan dia, mudah.. semua tajuk dikongsikan bersama. Berlarutan la kami sampai jam 12 malam.

Seorang warga Swizland berkahwin dengan seorang pramugari (Indonesia) dan memeluk agama Islam. Sekarang dia datang sini buat kajian peradaban B.Arab dan peradaban B.German perspektif Globalisasi.. Tah cam ne tajuk asal dia.. kesimpulan nye cam tu la..

Bahasa: B.Arab, B.Inglish, B.German, B.France dan sepenyol sudah pun dia kuasai. Kita pula bila.. setakat mana longgokkan ilmu Bahasa yang tidak kita terokai. Malu plak rasanya. Malu dengan watan Islami yang kita akui selama ini.

“Menyorot Arah” Cairo