Archive for March, 2003

Posted in Life always Began on March 30, 2003 by duwenk

……Pembakar Biadap- Dua Tuan yang masih lagi berfantasi dgn nafsu…………………………………

Helai demi helai buku diselak. Paksa, tapi tidak gopoh menjamah makanan otak ku. Mata masih lagi liar meneliti setiap perenggan pengisi ruang buku tersebut. “Kaki Langit Peradaban Islam”, karangan dari Cak Nur atau dikenali Nurcholis Madjid. Jari jemari ku masih lagi lembut menyelak helaian buku tersebut. Tidak tahu di mana titik mula untuk menjinak minda ku ini. Mata masih lagi di ruang permukaan buku, namun minda ku tidak cuba berkongsi untuk mencuri ide-ide dari buku itu bagi membincangkan sama dalam pergolakkan minda.

Hati gusar tidak teramat. Tetapi masih lagi sedar, berdaya, berkuasa menentukan hasil rasional hati ku. Akan tetapi, terasa tempias luka-luka dari blok Asia Barat sana sangat menyegat sanubari ku. Bayangan dan dari mata hati tidak pernah lupa gambar-gambar yang acap-kali keluar dari ruangan televisyen. Sekali tengok kecut, dua kali tengok bersemangat, tiga kali tengok risau, empat kali dan seterusnya masih berfikir. Fikir jalan mana yang wajar bagi aku. Aku yang masih lagi di medan juang ku. Sehingga kini, hanya seorang yang mengharapkan belas ihsan dari sesiapa yang punya upaya merungkaikan persoalan ini.

Anak-anak mereka sudahpun lebih berjiwa besar dari aku, ingin juga menentang. Ibu-ibu mereka kekal bersemangat memikul senjata, bahkan hati telah bersepakat ikut beban dari perjuangan Saidatina Khadijah. Pemuda-pemuda mereka lebih matang dari kehidupan ku, kita, kita semua. Bapa-bapa mereka pula, tidak pernah mencemuh dari apa yang dihadapkan oleh mereka. Bahkan sama-sama mengorak pembentukkan kualiti diri dan sama-sama bergandingan melawan cabaran demi menuntut maruah keluarga, bangsa dan negara. Tidak pernah pula mengabaikan dari setiap peringkat lapisan masyarakat. Tetap juga, di bibir-bibir mereka sering dengan kalimat yang menggerunkan para musuh -“Allah Akbar, Allah Akbar, Allah Akbar”(Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar).

Hati mereka keluli bagi musuh. Hati mereka lasak dari pergolakkan sekeliling. Hati mereka kebal dan senantiasa merdeka dari penaklukkan musuh. Tidak dijajah seperti negara-negara lain. Negara umat Islam yang lain. Tetapi keyakinan mereka pada 1991 masih subur membiak bertukar ganti di setiap musim. Makin bersemi dengan obor-obor keimanan. Ketaqwaan yang tidak pernah disia-siakan selama telunjuk keimanan masih lagi benar menentang pihak yang salah.

Walaupun harta benda, rumah, pakaian, anak-anak sehinggakan terabai pendidikkan mereka dan apa lagi bentuk material -mereka sedar sekalipun kesempurnaan sedemikian mereka miliki namun, yang paling utama adalah hati dan akidah mereka tidak lesu. Tidak tunduk dengan objek sementara ini. Mereka yakin dan beriman dengan janji-janji Allah. Dan mereka tahu siapa yang berhak menghukum siapa. Mereka juga, pandai sepertimana menentang kepandaian peranan licik ‘mereka’.

Kesan ragut di bumi Afghan tidak pernah pula gentarkan mereka. Tika kejatuhan Afghanistan mereka sudah fahami apa maksud disebalik dari pihak musuh. Pengganas? Kontrol dunia? Penjajahan? Perluasan empayer? memusnahkan Islam? Minyak? atau masih ada alasan lain? Atau masih berdendam dari kekalahan dahulu? Semuanya merangkumi pemahaman yang satu walaupun ribuan alasan dikemukakan -iaitu ‘kuasa’. Kerana disebabkan kuasalah akan menghancurkan seluruh isi dunia.

Tetapi mereka tidak pernah takut pada ‘Kuasa Gila’ itu. ‘Kuasa gila’ dan ‘gila kuasa’ satu sifat yang memang menjadi ‘candu’ kepada mereka yang tidak punya akal normal. Mungkin ini salah satu langkah mereka setelah mana perang industri pada pasca globalisasi sudah tidak ada daya saing. Ataupun takut daya saing milik Islam yang kian menuju ke era kebangkitan, ataupun tanggapan mereka dengan bahaya umat Islam setelah mana diciptakan ungkapan “Islamfobia’ dari para orientalis Barat.

Semuanya adalah tanggapan curi dari seorang seperti aku. Adakala benar dan tidak. Sedangkan segalanya sudah berlaku dan kini semakin celaru. Aku pun tidak pasti adakah bertanggapan sebegini wajar bagi ku, atau masih ada inasiatif lain untuk aku berimaginasi? Memang benar ‘Kuasa gila’ yang berlaku di sana membuatkan peribadi manusia sudah runtuh. Sudah melampaui batas. Kurang akal dari dua orang manusia yang sudah kurang ajar atau lebih kasar ‘Biadap’ -tidak beradab.

Kadang kala aku juga bermuhasabah pada diri ku. “Beranikah aku”. Sama sekali jiwa ku kini akan membantah; “Tidak, aku tidak berani”. Sungguh lemah sekali jiwa ku ini. Rasa kosong, kontang, kering sehingga merekah di dataran keimanan ku. Jika hendak di bandingkan dengan mereka yang berjuang mempertahankan negara di sana, jauh tak tercapai di langit.

“Bagaimana pula jika negara mu sedemikian?”…. Sengaja aku melemparkan imaginasi ku di kedamian milik kita umat Malaysia. Segalanya indah, aman, sentosa, cuma kekadang keriuhan dari agenda masyarakat juga dari agenda politik merisaukan juga. Walaupun hanya ribut manja dihadapkan kita, Malaysia masih aman, terjaga, tidak tersiksa sederita di sana. “Tapi satu hari kan tiba…”. Kerana manusia akhir zaman menjadi semakin tidak keruan dan manusia moden kembali di zaman jahiliyah moden.

Paichowan, Cairo

28.03.03

Advertisements

Posted in Life always Began on March 22, 2003 by duwenk

Mimpi dan Rindu -Selamat Hari Ibu kepada seluruh IbuBapa di kampung atau Bandar-

Sejak kelmarin nafas ku tidak tersusun. Jantung ku terdesak seolah disalut ikatan kejam dari bayangan entah datang dari mana. Ku cuba hitungkan masa, detik, waktu. Bilangan jari jemariku masih cukup. Tidak keruan aku dibuatnya dengan keresahan ini.

Sebelum kelmarin juga, terserempak dengan seorang gadis. Gadis yang sudah lama aku kenali. Detik pertemuan kami tetap tidak terhakis dalam memori ku. Penuh dengan keberanian aku menilai antara kami. Dan tidak pernah pula songsang ikatan kami. Kasih sayang yang dipupuk memetraikan janji kehidupan kami.

Mungkin ekoran dari inilah kegundahan terundang. Menjadi aku semakin tidak keruan. Bukan dari bayang-bayang dia!, tetapi satu objek simbolik dari lakaran perasaan ku. Wajah yang amat samar. Juga dari tautan kasih sayang yang teramat membahagiakan kami. Lebih berani lagi aku mengumumkan kepada siapa saja. Juga lebih mulia aku memelihara kehidupan kami. Janji yang telah dimetrai juga lebih kukuh dari si gadis itu. Ingatan ku semakin segar setelah mana ketidak keruan ku ditanda tangani dalam mimpi ku semalam.

Cantik. Bertudung lingkup ke paras pusat. Tudung yang amat cerah dengan warna coklat-coklat bertompok. Berbaju jubah turkey yang menjadi trend pakaian sekarang. Masih cantik dan amat menarik dari sebelumnya. Suasana di sekelilingnya turut berseri pengaruh dengan kebenderangnya.

Ukiran senyumannya membuatkan aku tidak sabar memeluknya. Agaknya sudah lama tidak ketemu. Bibir tidak bergincu yang masih tersusun indah bersenyum memandang diri ku. Mungkin tanda selamat pulang atau sudah lama dia menantikan aku. Hanya isyarat yang diberikannya kepada ku tanpa dengar sapaan manja suara merdunya.

Hatiku semakin menguntum mekar. Rindu dengan senyumannya. Resah jika senyuman itu sunyi dari pandangan ku. Tidak semudah itu aku ingin perolehnya. Saat itu sahaja. Agak lama sangat tidak aku memandang dan merasai keadaan sedemikian.

“Aku merindui mu”. Tika itu hatiku berbisik. Mungkin aku tidak berani meluahkan kerinduan ku ini. Atas alasan???… Entah! Kerna egois aku atau sesuatu yang memustahilkan aku untuk bersuara. Ini mungkin menjadi jawapan aku. Jawapan yang tidak dipengaruhi unsur-unsur alasan. Ya, jawapan.

Aku masih ingat banyak sejarah manis dan pahit. Hempedu yang ku lemparkan kepadanya tidak ku harapkan dia masih ingat. Madu yang ku salutkan dalam hidupnya juga tidak ku minta balas. Yang pasti banyak sejarah luka yang ku selarkan pada hatinya. Aku menjadi berdosa. Juga antara pendurhaka dosa besar.

Tidak mungkin kali ini aku mengulangi sejarah hitam ku. Tidak mungkin juga akan datang aku menyalat luka lamanya. Selama tiga tahu mungkin rasanya tidak lama aku tinggalkannya. Aku lukakannya. Aku resahkannya. Tetapi aku sedar hatiku dan hatinya memberontak kerinduan.

Nasib menyebelahi kami berkeadaan sedemikian. Tetapi tidak aku sahaja, kerna lumrah hidup sememangnya begini. Manusia yang lain juga seperti aku. Menanggung penderitaan rindu. Rindu.. rindu sesama manusia. Semua punya hati dan perasaan ini. Yang penting ‘rindu itu’ tidak pernah lekang rindu kita kepada Yang Esa.

Nasib juga ke atas ku, kesan didik selama tumbesaran hidup, aku termampu bertongkat keimanan selama ini. Aku bisa normal tidak memberontak. Rindu hatiku tidak aku emosikan dengan jiwa remaja ku. Rindu ku dibiuskan dengan ubat ‘kesabaran’ yang aku pelajari dari mereka.

Jasa mereka tetap menjadi amalan hidupku. Menjadi aturcara hidupku kini dan kelak nanti. Tetapi kini, aku kelihatan bagai orang yang bermuram durjana dari pihak lahiri. Aku juga keliru dengan gembira ku dengan pertemuan semalam. Germbirakah atau makin terbeban dengan sedih kerinduan? Tidak tahu yang mana satu milik hati ku kini. Kedua-duanya bersimpul padu dalam ikatan kejam amal hidupku.

Episod silam yang penuh kemungkaran masih kekal berperanan dalam benak kotor hatiku. Aku lawan cakapnya. Aku binasakan harapannya. Aku siksa batinnya. Aku cuba bersikap si penjahat memusnahkan kehidupannya. Aku seolah tidak punya akal menilai layanan juga tanggungjawabnya. Aku juga menyalahi tatasusila karier hidup ku.

Kini aku aku kenali dan sedari wajar hidupku. Aku fahami apa dari peraturanNYA: “Tuhanmu memerintahkan supaya jangalah kamu sembah kecuali Dia, dan berbuat baiklah kepada ibu bapa. Jika seseorang di antara keduanya telah tua, jangan lah engkau katakan “cis” kepada keduanya dan jangan pula engkau herdik keduanya dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan yg mulia.” al-Isra’ 23.

Begitu beharga benar kemuliaan mereka. Sehingga sekecil-kecil sikap telah diaturcarakan kepada manusia. Aku juga manusia yang ingin dipimpin dalam aturcaraNYA. Tidak pula aku mensia-siakan hidup ku dari kawalanNYA. Mengherdik, cela, hina, bantah, cemuh adalah sifat keji yang tidak relevan bagi orang seperti aku beramal. Aku banyak berdosa dan melukakan perasaannya.

Sebagai seorang manusia yang tidak pernah terbiar dari kesilapan pasti berduka-cita bila sedar. Perilaku dahulu mengecewakan diri ku dan orang ramai. Aku tidak mahu dicela, dihina, dibantah dan dikejikan sebagaimana kesilapan ku dulu. Aku ingin menjadi seorang yang pasti dijanjikan olehNYA syurga.

Beban mereka terhadap ku dahulu tidak mungkin aku terbalas. Mereka juga tidak mahu aku ingat jasa mereka. Tetapi inginkan kebahagiaan hanya dalam hidupku. Tidak tahu-lah kalau dalam hidup manusia yang lain. Pengorbanan sakit tika tangisan aku berkeliaran di ruang rumah usang di Jalan Langgar Kota Bharu itu tetap tidak aku rasai. Perjudian masa tika aku asyik menangis di waktu malam tetap berlainan apabila aku punya keluarga seperti mereka. Susuan yang telah diberikan kepada ku hingga tempoh dua tahun tidak akan aku dapat ulangi dalam hidup ku kelak.

Tanggungjawapnya tersusun rapi dalam menyayangi ku. Dia telah melangsai tanggungjawabnya. “Ibu bapa itu menyusukan anak-anaknya dua tahun genap. Bagi orang yang menghendaki akan menyempurnakan susuan.” al-Baqarah:233.

Semuanya tidak aku berbalas. Aku manusia kerdil hanya meminta belas kasihan sedangkan tuba yang akan melayan mereka. Banyak dosa perlu aku langsaikan. Tetapi mereka telah sempurna langsaikan urusannya.

“Ah!”. Segalanya aku ingin lemparkan ke lembah kegelapan. Tidak mahu aku campur adukkan keruan ku itu. Aku hanya ingin kongsikan kegembiraan ku semalam. Biar bersinar hidupku dalam membentuk kehidupan ku di esok dan kemudian nanti.

Tapi setelah semalam, setelah terjaga dari lena diri ku berani menakluk egois jahil ku. Sekian lama aku mengguris hatinya, tetapi dia tetap sabar bersenyum terhadap ku. Manis bibirnya masih jelas dalam minda ku kini. Luka lamanya tidak mewatakkan seorang yang luka perasaan. Dia persis seorang ‘Maharani Mahkota’ menyambut puteranya dengan berkuda putih di singgah sana milik istana yang besar.

Titir kemegahan seorang ibu tidak mudah terhakis dengan dengki pembalasan dahulu. Seorang yang menjamin kebahagiaan hidup kita. Seorang yang tidak pernah terlupa kasih sayangnya. Kerna “syurga berada di bawah tapak kaki ibu”. Aku percaya dan yakini dari nasihat ini.

Besok masih aku mengharapkan seperti semalam. Biar hadir di setiap lena tidurku. Biar membungkam kesedaran yang utuh. Biar tautan yang tidak aku eratkan sebelum ini direalisasikan tika jiwa remaja ku ini masih bersemangat. Aku tidak mahu seperti orang yang sudah ketelanjuran baharu sedar akan hakikatnya. Hari ini semakin meletakkan jiwa kerdilku menjadi seorang yang kehausan menebus dosa-dosa dahulu. Berilah peluang untuk ku. “Aku semakin merindui mu”.

Suatu hari aku akan kembali berbakti kepada mu. Segala keruncingan diri ku akan ku tebus demi kasih sayang antara kita. “Maafkan diri ku”. Mungkin tidak sebeban engkau untuk menerima ucapan mudah ku ini. Tetapi engkau lebih memahami perasaan ku. Aku pasti memperjuangkan karier ku sebagai seorang anak yang mampu membahagiakan apa itu erti ‘kasih sayang’. “Selamat Hari Ibu, Mama”. Engkaulah bonda ku yang tercinta.

Paichowan, Cairo

Hari IBU. 21.03.03

Posted in Life always Began on March 15, 2003 by duwenk

Assalamualaikum wbt…

Teringat ‘time’ program yang kami ikuti selama kembara kami bersama Seminar Kenegaraan yang dilangsungkan pada tempoh hari. Pada waktu itu juga, emosi ku sering bertelagah respon program yang dianjurkan oleh mereka.

Dalam kecelaruan sebegitu, aku sempat meluahkan segalanya dalam buku sisi aku. Hanya sekadar dalam bentuk puisi. Dengan masa yang menyempitkan ruangan telagah diri ku, pernah juga bersiap sedia untuk mengemukakan soalan yang menjadi konflik tambatan tanpa ikatan dalam minda ku. Namun, masa…. tentu masa yang tidak menjodohkan aku untuk terus bertanya pada waktu itu.

Masih tidak Asing

Berlari….Berlari

Sukar, adakah berlari diri dari emosi

Lari di alam keterangan sinar dunia

Yang tak sunyi isinya

Masa dan detik di jiwa

Hidup segenap titir bernyawa mulia

Mengolah perbedaan arah

Menggubah dari apa yang punah

Tidak asuh atau pengaruh makin keruh

Bahkan, kendali isi hidup terkini

Adakah aku asing?

Membina acuan dari alam ini

Dasar pegangan dari akal dan hati

Belai dan semai

Di jiwa diri dan sahabat handai

Dari asal dan pangkal hati yang berakar

Tidak membisu dalam juta kata

Kesesakkan pasaraya persis punya krisis

Hela hembus keluh pawana

Turut beban perjuangan mereka

Ya, kemuliaan zaman berzaman

Tidak lupa, bahkan terluka

Dari budaya hidup dunia

Tapi hafamkah mereka?

Setelah membongkak mereka yang tua

kini generasi darah muda

Masing-masing alam berbeda

Dalam mencari jawapan untuk digenggam

Bersama iman juga pendirian

Adakah aku berasing?

Turun berkancah di mata dunia

Yang bercela sesama manusia

Polemik, fanatik … tumbuh kritik

Di celahan nyawa-nyawa Insan

Bukan untuk ditantang

Bukan untuk difikirkan

Tapi datang tanpa diundang

Dunia kita berpusing

Bukan kesamping atau asing -tapi aku masih tidak asing.

Paichowan, Cairo

Ma’al Hijrah : Respon Program Seminar Kenegaraan Cairo-Matruh
.

Posted in Life always Began on March 11, 2003 by duwenk

Assalamualaikum wbt..

Gersang sangat nak menulis. Tapi tak tahu kenapa sejak kebelakangan ini rasanya sesuatu yang membentengi minda ku untuk terus bergerak jari jemariku di medan keybord ini.

Begitu juga, setiap kali terdetik pengalaman atau imaginasi dari benak fikiran, setiap itu juga kesempitan dari diri dan kelilingi ku untuk terus merealisasikan apa yang ada dalam fikiran ku. Namun, setiap masa yang direntasi aku tetap menyiksakan aku untuk beraksi melawan karenah-karenah alam ini.

Walau dalam krisis kehidupan ku ini, hati ku tetap berkata untuk meneruskan dalam apa jua bentuk sekalipun sehingga lemah ditindas keresahan diri.

Berlangkah ke Arah

Masih berlangkah

Pandang luas di dataran

Hamparan Sokhra’ tidak bersempadan

Pinggir kiri -Toleh ke Kanan

Sendiri sunyi di Laut Pasir ini

Masih berlangkah

Dari hati kecil menyorot Arah

Langkah demi langkah

Mencari titik imaginasi lakaran sejarah

Dari desa ke kota balik di hujung sana

Tetap saja aku melangkah

Masih ingat lembah-lembah kaum musa

Tersesat! tetapi aku tidak!

Tidak! Kerana aku sentiasa diiringi gunungan yang gagah

Lembah gunung pengawal si penjelajah

Kesetiaan di sepanjang arah

Tetapi tidak kali ini

Tetapi tidak di kali ini

Tidak mengiring dan diiring

Bosan…..Mata ku kontang

Kosong dari Bosan ku

Masih berlangkah

Adakala suara-suara di kelilingi ku

Suara anginan, pasiran dan batu-batuan

Berbisik dan berketawa

Di sepanjang arah ku ini

Kenapa aku di sini?

Di mana aku kini?

Monolok diri di persimpangan bisu

Terus melangkah tak lelah

gelap kan cerah

Kerana Malam masih memburu sang siang

Adakah harus ku terus ke arah

Atau belok ke sisi emosi?

Masih gagah dan terus melangkah

———

Ma’al Hijrah :Di atas bas menuju perjalanan ke Matruh Siwa di kepong oleh lautan padang pasir.

Paichowan, Cairo ..04.03.03