Archive for April, 2003

Posted in Life always Began on April 27, 2003 by duwenk

~~~llllllllllllllllllllllllllllRALATllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllll~~~

[This is an automatically generated Delivery Status Notification. Delivery to the following recipients failed.

XXXXXXXXXX@hotmail.com

…………………………………………….

Aku cuba nak balas email kat kawan aku ni. Tapi tak boleh la. 2/3 kali reply asyik sampai msg tuh je. Ermm.. so aku curi kesempatan ‘paste’ aje kat sini. Dah takley sent ke email -‘hope’ dia baca kat sini. Lagi pun kat sini bukan apa pun, just diskas tentang ‘Bangsa Melayu’ yang aku cuba isukan dalam cite aku yang lepas. Emosi agaknya. Tapi saja buat gimik untuk sama-sama fikir.

Quote;“budaya melayu yang suka bertelagah, budaya melayu yg taksub membuta tuli,budaya melayu yang cuba campur adukkan antara hak dan yang batil” Ini antara kenyataan aku yang lepas.(Tergelak plak). Kekadang bila pikir balik. “Aku pun Melayu… Kalau tak Melayu kritik Melayu.. Jangan harap Bangsa Asing nak kritik kita”

“Nahnu nahkumu bizawahir”(Kita akan memberi keputusan(hukum) dari zahir sekeliling kita).Tak ingat yang ni hadith ke atau dari kalam ulamak. Rasanya Saidina Ali r.a yang penah sebut pasal ni. “Antum a3lamu bi umuri dunyakum”. Aa.. yang ni hadith…; Segala penyataan aku tuh hanyalah berdasar dari penilaian hidup aku. Benar atau salah masing-masing boleh buat penilaian peribadi tersendiri. Aku hormati pasal budaya melayu melalui sejarah. Kita boleh melihat sejarah tetapi jangan ulangi sejarah. Dan kita sekarang menoleh sejarah sambil ‘Merentasi’ sejarah. Jangan berbangga dengan sejarah sedangkan kita tak mengukuhkan sejarah.

‘Budaya melayu suka bertelagah’ -Kita melihat sekeliling kita. Budaya baru pasca-keporak peranda kuasa politik. Masing-masing tidak lagi membentuk kepada membudayakan melayu. Lebih mengaut kesan sistem kolonis penjajah. Diskriminasi dan konterversi sehingga ke persoalan agama. Budaya melayu yang bertelagah -dari peringkat anak kecil hingga ke remaja, dewasa apatah lagi yang semakin tua. Dah nak mati masih bergelut ngan soal-soal partisan-Etis.

Sebagai contoh, terutama dari sudut politisme. Kita dapat lihat perpecahan antara parti. Ini mengundang kepada pergaduhan, pertelagahan dan sehingga ke peringkat permusuhan. Habis masyarakt sekliling terkesan. Keperingkat kampung, bandar, kolej, universiti habis terkena virus tu.(atleast ketidak sopanan dan melayu kehausan aturcara budaya melayu sebenar (berlaku Biadab) -rujuk pasal konterversi gbuk pakdi..”Sowi Pakdi heheh”..) Ini Bukan Islam ajar kan.. Budaya Melayu, -sejauhmana kesinambungan sistem budaya melayu dalam kehidupan masyarakat sekarang. Kita boleh lihat dan nilai sendiri.

“budaya melayu yang taksub membuta tuli” – Ok, -Firman Allah; “wa3tasimu Bihablillah Jami3a wala tafaraqu”. Maksud; “wahai manusia semua, berpegang teguhlah dengan ‘TALI’ Allah dan jangan berpecah belah.” Ulamak menghuraikan pasal ayat ni supaya berpegang(Taksub) hanya pada pokok usul Islam iaitu ‘Tauhid’ saja. Dan yang lain dibolehkan mengikut cara-cara(tali) yang dibenarkan(melalui dustur al-Quran n Sunnah).

Ok.. ekoran kenyataan aku tuh.. budaya melayu yg taksub membuta tuli seperti apa yang kita alami sekarang ni. Tak kira samada dari kehidupan keluarga mahupun masyarakat juga pasal sistem politik. Sehingga terbawa-bawa pada kehidupan. Tak kira di mana pun masih bertaksub sedemkian.

Aku cakap cam tu kerna cam aku kata di atas. Kita akan berhukum dari apa di sekeliling kita. Begitu juga sebagiaman yang Kawan (kawan aku la ni.. guna nama KAWAN je.. menyamar) kata; (persatuan), kat tempat Kawan tu sama atau tidak, aku tak pasti. Dari persatuan Hizbi atau Persatuan-persatuan lain; jadi cam sini(IGIP) atau tidak.. itu KAWAN lebih arif lagi. Dan sepengetahuan aku la, sama saja cam sini. Bergaduh, masing-masing saling menjatuh. Kerana apa?? Terpengaruh dengan kefahaman partisan masing-masing. Taksub dengan ideologi budaya melayu moderen sekarang ni. Yang kat tanah air sampai terbawa-bawa ke sini dan dalam situasi kampus.

Memang dari segi makna ‘persatuan’ tu ‘bersatu’. Ermm.. kalau macam yang KAWAN cakap tu, kiranya tak wujudlah fundamtalisme Islam. Kalau nak ikut kat makna Islam. Islam -syumul, agama universal n agama yang unggul, merangkumi semua sosiol hidup. Kerana pendokongnya la membuatkan nama atau imej tu rosak. Persatuan dah tak berfungsi sebagai persatuan. Hanya untuk kebajikan katakan.. Sejauh mana pulak usaha kebajikan secara relevan? Di sini sifat toleransi-toleransi dah tak wujud. Lemah lembut dah tak beradab. Bahkan menyemarakkan lagi permusuhan. Terkesan dek virus dari ‘kampung’ agaknya. Lebih teruk lagi dari SARS. Di mana wibawa PELAJAR yang dibangga-bangga sebelum ni? Itu baru dalam kampus.

“budaya melayu yang cuba campur adukkan antara hak dan yang batil” -Yang ni lebih kritis lagi. Nak cakap cam ne ek.. erm, ok -pasal ni bersifat pribadi sket.

(Skali blackOut la tadi.. amphes tul..)

Sambung.. erm.. ok pasal ni, kita boley tengok di kalangan kita -orang melayu kita. Tidak kira la dari individu, secara jamak, atau puak-puak politik. Masing-masing mengambil peranan al-Quran n al-Sunnah untuk kepentingan diri. Bukan untuk demi Islam sebenar. Kalau benar demi Islam, kenapa masih timbul hasut menghasut, maki memaki dan seerti dengannya. Dari satu sudut, mencampurkan hak dan batil. Dan yang batil di hak’kan.. dan yang yang hak di tahkik’kan sekali lagi untuk dibangga-bangga kan.. sambil mencemuh, merendah-merendah.. memaki dan perkara-perkara negetif la terhadap pihak lain.. Tak cukup yang itu, dihina, dipersenda sehingga ke dasar pegangan.. kerana dari pengaruh politik -yg baik dah terbusuk dengan suara-suara picisan..

Dari sudut lain pula.. Terbangga dengan watak dan aliran yang di bawa. Kononnya bersandarkan al-Quran n al-Sunnah. Dalam masa yang sama, tidak sedar dah terpengaruh alam sosiolis-etis. Sosiol-metarielis, mendasarkan kebenaran tetapi melaksanakan kerosakan. Mengangkat diri baik dan meludah orang lain kerana “Kita la paling best” -Itu lah agaknya. Cukup takut yang ni. Seolah-olah bila tergolong darinya sudah mewajibkan syurga. Susah.. Sana sini sama saja. Semua dari Melayu, Orang melayu dan Bangsa melayu, masyarakat melayu. Aku pun Melayu.

Sebenarnya.. maksud aku dalam penerangan lepas tu bukan nak meminggirkan kuasa-kuasa politik. Tetapi sebagai satu kritis dari jiwa muda aku ni dan juga menjurus kepada persoalan diri masing-masing. Macamana sebenarnya kita ingin membentuk generasi kita? Adakah ingin kukuhkan budaya yang di laung-laungkan selama ini? Budaya-Melayu atau Budaya-Islam-melayu kita berkehendak? Atau nak buat acuan budaya melayu baru pasca-global sekarang ni? Sama-sama kita pikir. Sampai bila kita harus terhasut dengan sosio-politik kita sekarang ini? Kitakan antara golongan pemangkin Ummah. Wajarkah sedemikian?

Sebagai penambahan -untuk merentasi sejarah; budaya yang kita alamil sekarang ni kena “ditajdidkan”..(reformis) balik.. Kena buat kajian balik bagi siswa/wi atau remaja/dewasa macam kita ni. Doakan bersama supaya boleh membentuk diri kita dahulu. Bagi segalanya berlaku istiqomah dalam menelusi semua ni. Cuma aku kecewa dengan situasi sekarang. Tak kira la dari m’sia ataupun di mana saja. Orang dewasa dengan caranya, remaja dengan caranya..

——

Ok komen sket pasal sejarah yang KAWAN bawa kat email tempoh hari. Aku setuju, bagus la. Tapi kena tgk balik sejarah-sejarah yang KAWAN bawa tu. Pasal Singapore: tetap merugikan atas sebab apa? Kepincangan poltik m’sia dan kecuaian Melayu menjaga hak-haknya. 1946, kerana gagasan Malayan Union; menjadi kewajiban waktu tuh, dan waktu tu bersatu pun untuk mencapai kemerdekaan. –1969; kenapa bley bergaduhnya cina? Kerana masyarakat melayu yang mengabaikan kesatuan melayu, tanggungjawab sesama melayu tidak dititikberatkan. Memasing membolot kuasa politik. Atleast cina amik peluang.

Dalam sudut ini tetap merugikan bangsa melayu. Kerana pertelingkahan dan pergaduhan sesama sendiri. Bila dah genting baru nak bersatu. Kalau yang termasyhur pun, bangsa melayu boleh bersatu dalam 3 peristiwa jek. Tak silap aku la (tolong betulkan), masa nak menentang MUnion, Merdeka,13 may.. Itu yang termasyhur aku ingat.. dan yang lain cam perjanjian lelain (aku tak ingat name perjanjian tu) aku tak ingat..ermm.. (tolong betulkan kalo salah, sejarah failed. heheh)

quote;“Budaya melayu ni menolak permusuhan, banyak bertolak ansur, berlemah lembut, dan sabar.” Ini yang kita harapkan. Kita harapkan pada generasi kita, realiti hidup kita. Kita tidak mahu pencemaran kuasa politik kita dan mereka. Kuasa politik yang meruntuhkan jiwa kemelayuan dan keIslaman kita.

Dan Kita akui sekarang ni cam mane. Kita dah berpecah, banyak sudut dan ruangan yang diterokai. Tidak dapat tidak hakikat dunia kita. Nak bersatu?? ermm amat susah kan, Namun ada kelompok yang berusaha menyatukan. Teruskan. Namun, di samping sifat-sifat yang positif memang kena diterapkan dari akar umbi kehidupan bangsa melayu. Bertoleransi, berlapang dada, hormat pendapat, sekalipun berselisihan (dah lumrah), secara ilmi. Tidak berunsur negetif hingga ke tahap memutuskan silatur rahim dan menggugat ketauhidan Islam dalam Jiwa. Selagi kalimat Syahdah masih dalam dada, selagi itu Melayu-Islam, selagi itu dia bersaudara.

Konklusi: ~~~Sub-Budaya masyarakat Melayu moden telah mendidik anak bangsa jadi cam tu(bertelagah). Bila dah susah bersatu bermakna ada sumthing yang tak berpuas hati. Bila dah tak puas hati ada la yang nak bertekak. Mana benar mana salah sume nak dibolot dia yang kata benar. Budaya melayu yang semakin teruk dari atucara propaganda politik. Sub-Budaya yang terpengaruh dari dunia sekeliling -dunia pasca globalisasi, dipengaruhi sosio-politik antarabangsa. Dan dari argumen-argumen kontemporari ni la menyebabkan manusia sering bertelagah. Budaya dunia yang bertelagah. Bila dah dunia kena virus ideologi manusia semuanya akan terhasut secara tak langsung…

Tata…Paichowan, Cairo

Advertisements

Posted in Life always Began on April 23, 2003 by duwenk

(iii)

Walaupun sehari saja tinggalkan kota Cairo, rasanya dah lama tak balik jenguk kerangka (bukan keranda) kamar berhantu aku tuh. Rindu dengan suasana, bayangan dan kedudukan posisi hiasan ruang kamar. Bila tibanya di permukaan pintu rumah (Tak sempat nak buka kasut) dahpun disapa oleh housemate aku. Terkejut gak, sebab ingatkan memula tu misteri sangat. “OOoO, pasal kenduri malam esok kot”. Pujuk debaran yang masih lagi berentak dalam benak ni.

Tergaru-garu kepala meneruskan kaki ku mencari destinasi. Setelah kasut disimpan, new info dari adik pun dah tahu…. Jejak kaki ku di situ; “puas” merenung di setiap sudut kamar yang malap ke’oren’an. Entah aku sendiri tidak mengerti. “Mengapa begitu aman dan selamat sekali bila aku berada di ruangan kamar ku”. Mencari jawapan pasti tidak pastikan terjumpa. Mungkin aku hanya mampu memberi kesangkaan bahawa; Di kamar itu segalanya bergolak, di kamar itu menerima segala perasaan hidup. Di situ juga menjadi ruang teater persis ‘pawagam percuma’ untuk ditonton dan difikirkan. Dan mungkin juga jiwanya sudahpun sebati dengan atucara hidup harian ku. Segalanya mungkin, adakalanya sesuatu objek yang mati lebih baik lagi bagi mereka yang hidup untuk dijadikan teman ilham atau teman luahan tika jiwa diselaputi segala persoalan hidup. Suka-duka, senang-susah, riang-gundah dan segalanya yang berkait rapat dengan kata hati jiwa.

Bila dalam kesulitan, hanya memerlukan sedikit ketenangan -segalanya akan terbongkar-. Segala objek yang ada dalam posisi kamar ku seolah bertutur memberi jalan untuk aku berfikir lebih relevan. Almari, Meja, baju-baju yang tersusun rapi di hujung pintu (seperti kedai bandle), Rak buku yang tertib berbaris menunjukan kemegahannya. Dari buku (kitab klasik hingga kitab kontemporeri -duniawi dan ukhrawi semua ada kecuali yang tak ada). Mungkin bila pikir-pikir balik, walaupun masih tidak kesemua aku baca buku/kitab tu -namun ‘depa’ sentiasa ingin berkongsi bersama ku merentasi hidup kemanusiaan ini. Buku/kitab(depa) tu tidak merajuk seperti manusia, tidak mengharapkan pembalasan, tidak punya keinginan untuk ditatapinya. Tetapi punya perasaan seperti manusia normal untuk berkongsi dan berpimpinan meredahi liku-liku hidup. Begitu juga, katil yang agak keusangan turut bersimpati dan berkerah untuk membantu kesulitan hidup ku. Dia-lah medan juang ku, menanggung beban hidup ku selama ini. Tidak kira siang dan malam sering mendampingi ku. Antara keseluruh objek yang wujud ‘dia’lah yang paling memahami pergolakan suka-duka hidup ini. “Mungkin ini-lah jawapan aku yang paling hampir kenapa dan mengapa aku berasa aman dan selamat bila aku berada di ruangkan kamar ku” Mereka tidak pernah bosan dan muak dengan alam hidup ku.

17 April -Mentari siang menerjah ke celahan tingkap kamar itu. Mengejutkan aku dari terus lena. Melihat jam di permukaan sisi kanan. Dua belas tiga puluh empat tengah hari. Cuba gagahi untuk bangun. “Dah dua hari tak beli paper” bisik hati untuk mengingatkan aku. Menuju ke ruang tamu membuka pintu besar koridor. Cahaya mentari gopoh menerobos permukaan ruang tamu yang tadinya samar-samar malap. “Cuaca panas tapi angin sejuk”. Repek jiwa kecil ku sangsi dengan ‘spring’ tahun ni -setelah angin cuba melanggar tubuh-badan yang masih tidak disentuh air.

* * *

Malam Jumaat -Bagi orang Islam; hari yang mulia, malam mulia. Kalau siswa di sini; rumah-rumah mereka akan dipenuhi rasa keimanan. Ayat suci al-Quran di baca pada setiap malam Jumaat. Surah ‘Yassin’ menjadi satu program mingguan bagi siswa sini. Bukan sini sahaja, di mana-mana sahaja. Meraikan malam mulia dengan bacaan-bacaan ketenangan. ‘Qalbu al-Kitab’ itulah gelaran kepada surah Yassin. Banyak khasiatnya.

“Ah! dah balik pun, amphes ingat tak nak balik dah”. Debik kata hatiku. Mulut lancang berleter ketika melihat Sofie dan Kasyah di permukaan pintu masuk rumah. “Ala, aku janji ngan hang kan. Kena balik la”. Aku tersenyum melihat telatahnya. “Adus, tak patut aku ‘sound’ cam tu”. Sesal benak hati kecil ku. Aku senyum sekali lagi, saja nak buat kontreversi. “OoOO, jadi terpaksa la ni?” (jahat sangat aku ni). Gelak Sofie menampakkan baris-baris gigi yang tersusun putih. “hehe, tak la. Aku lapaq ni”. Ketawanya berantai-rantai. Aku turut sama ketawa, bukan lucu dengan jawapannya tetapi lucu dengan telatahnya seperti Mr Bean. “ok-ok, pi siap nuh”.

Sementara menunggu ketenangan dari riuh-rendah warga tempatan di bawah, juga dari riuh-rendah gelak-tawa gurauan Kasyah dan Basdi(“Entah apa yang diorang ketawakan”) -aku mencari-cari Map untuk ke rumah Negeri Selangor. Sebab sebelum ini pun tak pernah pijak ke sana. Kalau sebelum ni, Rumah Negeri Selangor hanya di perkarangan Komplek Haiyu Asyir, akan tetapi sebab Islah(pembaikian) terpaksa diorang ni pindah ke Raba’ah(Sebuah penempatan) di Cairo.

Majlis kenduri -Tiba selepas Isya’. Kelewatan, mungkin kerana malam ni kesesakan lalu lintas. Tapi, itu semua alasan. Yang pasti, kami dah pun terlambat sampai.

“eih, sila-sila ustat -Ahlan-ahlan”. Salah seorang penyambut tetamu mengukir senyuman sebaik saja kami bertegak di pintu masuk bangunan tersebut. Beberapa siswa/wi yang lain sudahpun bergegas pulang. Mungkin ada aktiviti diri yang nak kena isi malam Jumaat ni. Entah, lah. Kami tanpa berlengah masa (sebab dah lambatkan), dengan sopan terus masuk melangkah tangga demi tangga untuk menuju ke tingkat empat (Rumah Negeri Selangor).

Sebelum naik tadi, sempat terserempat dengan Enmiya:”Ah balik bila sini Nazmi?” Itulah agaknya sapaan aku. Aku pun dah tak ingat, sebab perut pun duk tendang-tendang aku suruh cepat makan. “Hehehe”.

Beberapa biji mata seolah tersantau melihat kami yang terus masuk. “Isyk budak mana ni?” Entahlah gaya bahasa diorang macam mana, itu jangkaan sahaja. Tapi lebih kurang macam tu la rasanya. Biasa la, kami ni bukan warga Selangor. Dan kenduri kali ni pun bukan untuk umum, hanya untuk siswa/wi selangor. Kenduri kecilan saja. “Pelik agaknya diorang ni, tak pernah tengok orang atau ada sumthin ngan kedatangan kami”. Hati aku cuba berbisik sesama telinga aku. Tapi tak nak la berpra-sangka. Lebih-lebih lagi tempat orang ni. Aku tersenyum melihat mereka yang dah terpukau tu. Nak kata aku pakai ilmu, ches! mana ada. Dan sementara tu juga, mata ku berkeliaran mencari YDP Selangor untuk susulan lebih lanjut.

Beberapa siswa Selangor datang bersalaman mengucap selamat datang dan ada yang hanya senyum bersalaman dan macam-macam lagi. Itu tak penting, kerana aku bersyukur akan dapat makan kejap lagi. Di samping menunaikan syarat ‘Ziarah’ dapat gak habuan makan. “Erm, ustat-ustat Medic nih”. Kami hanya mampu tersenyum. Sangsi dengan sapaan diorang. Adakah persoalan atau dah buat kenyataan. Dalam hati kami berbugar menerimaan kenyataan sedemikian. “Mana taknya seronuk, ada ke diorang cakap kita ni bebudak Medic”. Kami terus bersenyum sambil berpandangan antara satu sama lain. “Nih adik punya pasal la”. Yang sebenarnya kami pun macam diorang juga. Aku jurusan ‘Perundangan Islam’, Basdi-‘Usuluddin’ dan Sofie-Perundangan Islam peringkat(M.A). Dah nak buat macam mana, diorang dah bagi kenyataan. Betul atau silap hanya diorang saja yang nilai. Kami hanya tersenyum diam sampai bertangkai-tangkai.

….Bersambung…..

Posted in Life always Began on April 19, 2003 by duwenk

(ii)

Borak punya borak, alhamdulillah selesai majlis. Agaknya pukul 12 lebih-lebih sikit selesai. Lama tak jumpa ada yang still lepak kat situ. Ada yang sambung bincang pasal awek, pasal family kat kampung, pasal mengisi time cuti akan datang. Sambil diorang duk sambung berbualan tu -sambil tu juga sama-sama berfantasi dan berkhayal nak balik kampung lepas exam ni. Dah atur planing bila kat Malaysia nanti. Nak lepak Kl la, nak round2 seluruh M’sia la. Ada yang nak kerja la cari duit nak kawin. hahahah “Seronuk sangat la tu…“; Aku sedang memerhati telatah diorang tuh. Senyum bersendiri.

Semak abih umah, kelam kabut si tuan rumah duk garu kepala. Nasib baik la ada kawan-kawan yang tak balik malam tuh. Kesian tengok diorang tu -bersantai keletihan di ruang tahu sebab buat persiapan dari pagi. Yang lain-lain lagi sambil berkemas cuci pinggan mangkuk, gelas, cuci karpet. Dalam bilik PakYA masih lagi bising dengan gelak tawa geng DUmyat. Entah apa yang diorang bincangkan. Sambil gelak, borak ada yang duk layan gitar. Sayup kedengaran, macam merestui perpisahan buat kali ini. Ermm.. lagu Sudirman “Hujan yang turun bersama air mata Bersama pedih bersama rindu Kau datang dan kau pergi jua Rindu lagi”.. Adusss,.. menyengat di jiwa. Suara siapa aku tak pasti, ramai sangat. Memang memasing merelakan persuraian kali ni.

Group Dumyat dah siap-siap nak balik. Sofi(Pakndak), Mujahid, Apit(Pahang), PakRin, Apai, isyk! sape lagi hah? Aduhai.. tak ingat la plak. Kiranya ramai la, diaorang dah siap-siap nak balik malam tu juga. Katanya ada kuliah besok tu. Begitu juga Farhan dan Che On terpaksa pulang ke Zaqaziq kerana ada diskaus pagi esok dengan group Zaqaziq. Ermm,. bagus la tak boleh nak halang. “Woi! lepas exam datang umah aku deh”. Sempat juga aku ingatkan diorang sebelum berlalu pergi tanpa bayangan. Di makan jarak pandangan yang semakin menggelap di selekoh kiri ke arah bandar Tanta. Aku dan kawan-kawan lain senyum dan saling berpandangan antar satu sama lain. “A’a malam tinggai kita je la” PakYa mula bersuara. Jelas kerut di dahinya menggambarkan kesayuan.

Masing-masing kembali ke destinasi; Dumyat, Zaqaziq, Damanhour, Shiben ElkOm dan Mansurah. Hanya tinggal aku, sofi dan Anon saja dari Cairo. Tidak terus balik malam tu. “Alang-alang datang Tanta biar bermalam di sini sehari.” Usul Sopi setelah sama-sama bersepakat bermalam di Tanta Sehari. Alhamdulillah, segalanya berjalan lancar dan masing-masing berbual lebih rapat lagi. Peluang cam ni susah nak dapat. Kalau sebelum ini, hanya tuan rumah je selalu ziarah umah kami di Cairo. So, malam ni lantak sungguh-sungguh tuan umah ni, sampai ke subuh bersembang berat dan ringan. .. hehe.. “Sowi PakYa, kacau hang”. Itu agaknya yang aku cakap, tapi PakYa senyum berpuas-hati dengan sambutan malam ni. Rupa-rupanya kawan adalah kawan atau sahabat. Selagi atas nama Islam kita semua adalah kawan. Sahabat atau kawan mana lebih best?? Ah, sama jek.. Sahabat atau kawan; Mungkin ahli kaji bahasa atau falsafah boleh kaji sejauh mana kata nama sahabat atau kawan ni. Tapi aku amik jalan mudah dan singkat jek. Tak mahu integrasi atas kerana kata nama. Bagi aku; Aku-nko, Aku-hang, Aku-Mung, Ana-Enta, Saya-Awak sama jek.. Janji hati mahu bersih dan senang dengan sesiapa sahaja.

16 April -Matahari telahpun gelincir ke arah barat. Aku, Anon, Sofi dan PakYa agak lewat sikit bangun. Maklum la ‘ba’da'(selepas)subuh baru tidur. PakYa awal sekali bangun. Time kami bagun dah pun siap launch untuk kami. “Aduh, Syukran Jazilan ya 3ammu Safwan”. Itulah getus hati aku kepada PakYa. Nama sebenar dia Safwan tetapi dia lebih senang dengan panggilan PakYa. Sementara menunggu untuk berangkat pulang, sempat aku memetik sebuah dua lagu kegemaran aku. Nyanyian untuk semua kehidupan agaknya. “Datang dan pergi, segala berganti…” -(Nasib Kita) Mael n Wings Banyak bayangan dan ilham perjuangan hidup dari lagu ini. AKu suka, mengajar ketabahan, memberi gambaran hidup liku-liku manusiawi, fantasi kehidupan manusia, ketamakan manusia, dan nasihat; demi kehidupan ianya mengharapkan kuasaNYA. Itu-lah kehidupan yang menuntut manusia supaya lebih rasional menilai hidupnya dengan penghambaan kepada Allah.

Cairo -Jam kurang setengah jam pukul 9 sampai. Buat Jamak ta’khir. Kerana tak sempat waktu di atas Tramco dah masuk maghrib dan tiba di Cairo dah masuk Isyak. So, dari awal dah niat buat Jamak Ta’khir. Tramco-(kenderaan yang membawa penumpang ke Cairo).

Hayyu Asyir -sebuah kawasan penempatan aku. Setibanya di rumah, banyak perkara yang menantikan selama peninggalan aku ke Tanta. Dan banyak janji yang harus aku langsaikan selepas ini. “wes! Petang tadi adik datang, dia ada nak cakap sesuatu dekat nko.” Tidak sempat aku buka kasut Basdi, housemate aku yang tak jadi ikut sama ke Tanta bersungguh memberi khabar yang masih misteri itu. “Kenapa? dia tak cakap apa?”

……Bersambung

Ralat:~~Sub-Budaya masyarakat Melayu moden telah mendidik anak bangsa jadi cam tu(bertelagah). Bila dah susah bersatu bermakna ada sumthing yang tak berpuas hati. Bila dah tak puas hati ada la yang nak bertekak. Mana benar mana salah sume nak dibolot dia yang kata benar. Budaya melayu yang semakin teruk dari atucara propaganda politik. Sub-Budaya yang terpengaruh dari dunia sekeliling -dunia pasca globalisasi, mempengaruhi sosio-politik antarabangsa. Dan dari argumen-argumen kontemporari ni la menyebabkan manusia sering bertelagah. Budaya dunia yang bertelagah. Bila dah dunia kena virus ideologi manusia semuanya akan terhasut secara tak langsung… Nak bincang pasal ni panjang plak la.. (Dari penerangan (i))

Posted in Life always Began on April 18, 2003 by duwenk

(i)

15hb April:- Bangun agak lewat sikit. Nape ek? Erm, semalam siapkan artikel baru “Pertembungan Sistem antarabangsa baru Amerika dan Islam”. Nak dihantar ke majalah ‘Siasah’. Erm tak tahu la ok or tidak. Tak abih edit lagi time tuh… (isyk, malaeh la nak sent, wat malu jek)

Jam tiga pentang, tak tahula lebih kurang pukul tiga agaknya.. aku online kejap. Banyak duk pikir bahasa aku ni comot sangat. Semalam pening duk edit. Heran nape bahasa Melayu aku ‘hampeh’. Bila time nak nulis pasal ilmu ke, politik ke, bab sosial ke… tak ley nak serasikan dengan penulisan jenis tu. Lain la plak kalau nak nulis puisi ke sajak ke, or buat cerpen. Orait la plak. Lakhai.. Takkan aku jadi orang seni buta huruf plakk.. ayyaaaaaa!!!!

Time duk online tuh teringat sebelum Maghrib nak ke Tanta. Ada majlis kenduri ‘setia-kawan’ (hehe pandai2 jek buh name setia kawan.. amphes). Kelam kabut gak, dah la tak prapare kot-kot ada majlis penting yang diorg selit. haha,.. takley formal sesama kawan jek. Asalnya malas nak pergi. Tapi, isyk janjikan, nak kena hadir jugak la. Arghhhhhhh.. malasnya.

Tanta; Rupa-rupa group kami last skali datang. Eih malu la plak, tapi ingat semuanya kawan-kawan tak la sampai malu gile-gile. Lakhai, yang diorang pun tunggu geng kami sampai, baru sama2 nak makan . Isyk terharu banget la plak. Punya nak makan sama-sama -diaorang pun sanggup lapar sekejap tunggu kami. “Aku takkan sia-siakan pengorbanan nkorang”..Syukran kepada semua.

Kami bertolak dari Cairo ke Tanta seramai empat orang. Sofi(Eifos), Farhan(Fayyum), Anon(Nonlito) dan aku. Sepatutnya ramai, anggaran sekitar sebelas orang ada la. Tapi last minute hanya empat orang ja. Anyway syukur la semua bersepakat nak jumpa. Alhamdulillah… Lakhai,.. time kami sampai memula tuh terkejut gak. Fulamakk. Ramai la plak, yang tak kenal pun ada. Dalam hati ni seronuk bukan kepalang la. Tak sangka sampai ramai tu perjumpaan kali ni. Kalau sebelum ni, hanya kenalan dan ziarah-ziarah ke umah jek. Kalau ada pun lepak-lepak kat kedai reramai n celebrete ala kadar jek.

Banyak malam tu kami bincangkan. Dari hal diri, antara kengkawan, antara student, student antara negeri, persatuan, Malaysia dan konflik antarabangsa. Hah, cam pakatan sulit jek. Hahahah, mana ada la. Kebetulan lama tak jumpa cakap mana yang tergerak dalam otak je. Risau juga, mana la tahu mana-mana pihak tempatan pandang serong. “Ala kenduri kawan-kawan jek cik”. Cam tu la agaknya kalau ditanya nanti.

Paling bersemangat skali pada malam tu, duk bincang pasal bebudak sini. Adush.. sakit kepala gak kalau duk pikir sowang-sowang. Nasib baik la malam tu kebetulan diorg duk sembang pasal kepincangan student Malaysia di sini. Lakhai, kalau nak cite satu-satu agaknya selama aku duk sini pun tarak habis lagi. Ni angkara senior-senior lama punya la. At least kami yang jadi mangsa.

Hari-hari otak ni duk beringgut dengan konflik kat sini. Yang besar skali pasal persatuan. Orang duk heboh dah pasal Nadi.Umno dan Pmram. Sampai kat Malaysia isu ni tak habis-habis duk jadikan agenda politik. Atleast student sini gak yang tanggung malu. Tak relevan la apa la. Amphes! Kalau tak aktif kata memberontak plak. Bila ajak pikir sama ada la alasan masing. Masing menyalahai antara satu sama lain, sampai hal yang remeh jadi besar. Atas kerana peribadi individu habis rosak kawan-kawan yang lain. Bila dah jadi cam ni, macam-macam tekanan di terima, samada dari pihak Kedutaan, Jpm, kerajaan Malaysia dan mereka-mereka yang dah lama pendam dendam kat Student sini. Lakhai, sian la kat budak junior yang nak datang, esok lusa entah di kemudian.

Malam tu masing-masing pakat keluarkan ide, jalan, cara nak atasi malasalah kat sini. Lebih-lebih lagi bila antara kawan dah tak ngam. Sebagai contoh, dulunya kawan -atas sebab persatuan mula nak bertelagah. Mula mengecam antara satu sama lain. Sifat bersahabat dah bertukar kepada sifat bermusuh. Hah! tunggu apa lagi, setan tuh ambil peluang duk cucuk la si mangsa-mangsa yang dia ngap! Malam tu kami dapat sebab dan punca. Kerana budaya -budaya melayu yang suka bertelagah, budaya melayu yang taksub membuta tuli, budaya melayu yang cuba campur adukkan antara hak dan yang batil. Agaknya la… Tapi yang berlaku sekrang ni cam tu la. Duk cam tu la orang melayu kalau takdak tingkat perubahan masing2.

Secara tak langsung malam tu, walaupun tak formal. Masing-masing pakat bermuhasabah diri sendiri. Alhamdulillah, dan tuan umah memberi kata-kata dan keterangan ringkas bahawa; pertemuan kita kali ni tak sia-sia. Tak terjangka jadi cam ni, masing-masing ada buah fikiran dikongsikan, diubah dan dipertingkatkan demi menjaga nama baik student M’sia kat sini. Just pesan pada diri masing-masing agar lebih bersikap ‘senang hati’ terhadap orang lain. Cuba seragamkan antara kenalan masing-masing. Tak kira dari pihak mana sekalipun. Dan lebih menitik beratkan hal sebenar ‘student’ -study sungguh2. Belajar -soal luaran, jika berkecimpung sekalipun jangan sampai perjuangan itu mencela diri kita sendiri, sampai kawan pun nak gaduh, amphes sungguh-sungguh.

Kalau nak lihat malam tu, member-member yang datang semuanya dari berbagai-bagai persatuan. Pmram, N.Umno, Abim, Pas, dan bebudak yang buat organisasi sendiri cam geng-geng sukan, seni tah ape lagi aku tak tahu. Dari peringkat negeri plak, ulps:O (cam underground jek muhahaha) k’l ada, kedah ada, penang ada, kelantan ada, negeri9 ada.. n mane lagi hah.. Tapi yang aku pastinya, kebanyakkan diorg ni yang ‘low profile’ jek di kalangan student’s sini. Geng sport agaknya… hehe..Orait la, sekurang-kurangnya mahasiswa yang nampak ‘cool’ tu tak semestinya kelu otak dia, tak beku utk masyarakat sekeliling, tak bisu untuk menjawab persoalan-persoalan yang terbangkit secara tidak langsung. Puas hati la kalau cam ni, ikut suka nkorang la nak pegang arus mana, janji biar ada toleransi dan memahami antara satu sama lain. Ermm… not bad 😀

….Bersambung

Posted in Life always Began on April 12, 2003 by duwenk

Aku -Heran, macamana begitu mudah sekali dia ‘tumbang’. Tidak! masih tidak berlaku. Atau masih ada suatu rahsia untuk disusuli kemudian nanti. Esok, lusa -seminggu, dua, tiga minggu lagi?? Seluruh kependudukan ‘bingung’ dengan apa yang berlaku di mata sekarang.

Tapi semua takut, tidak berani nak buat andaian lagi. Seperti yang lepas, di tanah kontang Asia Tengah. Kononnya ada tindakan susulan setelah mendiamkan diri, akan tetapi sampai sekarang masih tidak muncul-muncul. Tertanam dalam gua kott.

Tapi, dari bukti-bukti yang ada sebelum ini, dia masih gagah. Masih boleh bersaing kalau nak dibandingkan kekuatan dan kebijaksanaan dalaman. Lagi pun, sepanjang operasi dari musuh tidak pula ‘ternampak’ ‘real soldiar’ dari empunya tanah. Hanya prebet-prebet dari kalangan kerahan anak masyarakat. Ke mana pergi hah? Hilang ke? ke dah naik ke langit?

Empat belas jam sebelum kota tu ditambat rakus, orang-orang dia masih ‘duk tenang’ memberi ucapan. Gagah plak tu!. “Tak sengko la plak” (pelat Pattani). Huuuuuhhh!! Keluh pun dah tak guna kan. Tunggu jek la esok hari, dan hari dan hari.

Habis?.. kalau dah boley ‘kongken’ kota tu kiranya dah ‘menang’ la ek. Habis la harta benda bawah kuasa dia. Ah! minyak tu la. Dapat gak harta tu kat dia. Tapi sampai bila? Aku pun naik pening. Lagipun, ‘pemimpin’2 besar tanah tu? Lari ke mana? Siam?.. isyk mustahil la. Kalau lari kawin tu tak pe la kat siam. Kalau lari sekalipun, kiranya dah jadi “Laji’in” (Pelarian) la kan.. Takkan orang kaya boleh jadi pelarian. Mustahil la.. Tuan tanah tu kan antara orang yang paling kaya kat dunia ni. Isyk.. tak masuk akal la.

Lepas tu, siapa plak sanggup jadi ‘pekerja’ kepada musuh ganti tempat tuan tanah tuh? Puak Kurdish ke, Syiah ke, or masih kalangan Sunni Arab? Betul ke diorang benar-benar layak gantikan tempat Saddam? Huh! Letih woo, Saddam pun zalim-zalim dia pun tak penah plak orang kaji kenapa dia boley bertindak cam tu. Semua orang dah terpengaruh dengan propaganda Amerika. Diktator, zalim, tak adil, teroris macam-macam lagi. Isyk. Mudah je kan kita semua terpengaruh membuta tuli. Tak dikaji dan diteliti.

Maybe lepas ni ‘pekerja’ ganti jaga tanah tu takkan jadi cam Saddam kan. Dah tak dapat jadi orang kaya cam saddam coz terpaksa bahagi ‘pitis’ kepada ‘tiga’ pihak. Ya la, cukup bulan kena share ngan Uncle Bush n Uncle Blair, dan rakyat tempatan plak kena pecah tiga pihak. Atleast bley ‘skodar’ je la.

Kurdish n Syiah -Mesti la yang kerja bawah dia lepas ni -dua orang Uncle tu tak bagi lebih, sebab nanti terjangkit Virus Saddam. Uish agaknya pakcik dua orang tu kita bley makan dak lepas ni (Syiah n Kurdish duk bincang untuk masa depan). Tah, tah Uncle’s tu tak bagi ‘kerusi’ tu kat kita. ah mampuih,.. rugi la kita berjuang selama ni weih.. alahai.

Boleh harap dak ni. Cam ne kalo puak Sunni Arab berontak cam kita duk berontak kat ‘depa’ dulu?. Huh, kita buat cam Saddam buat kat kita lah. Kita ambil tektik Saddam dulu deh. “Tapi, kalau pakcik’s tahu kita pinjam teori Saddam habis la kita ‘dish’.” ermm.. cam ne nak buat.

“Ala apa nak risau, lepas ni uncle’s tu bagi jek. Kan duit dah dapat kat diorang, kini giliran kita plak ‘Ah'”. Boley makan ni si syiah ni. Tah-tah dia pun nak makan aku. “Oi! Dish, agaknya lepas ni nko nak nanyakan aku dak?” “ Uish.. awat hang cakap cam tu ‘Ah’, kan kita kawan. (Senyap-senyap dah la).

Wah,. best la diorang makan duit minyak yang berlimpah-limpah. Lepas ni tak yah duk risau dah pasal-pasal minyak. Bila kat ‘Kansas’ nak kering ceduk kat Iraq plak. Bila nak jajah tempat lain plak tak payah berat-berat kepala nak cari minyak kat mana. Logi besar dah dapat, dan OPEX plak dah ada kat tangan dia.. apa nak susah..“Ala nko amik jek kat hamba kita tu”. Lumayan sich!!

Double B2 -“Huh!! Sudah la nkorang -Russia, German, France.. China dan korea pun sama”.. “Pandai sangat nkorang tak sokong aku hari tu, kan dah loaded aku sekarang.. lepas ni siap la.. Sayap aku dah nak berkembang terbang ni..”… “Empayer AS. hahahahah Empayer AS hahahah”.

Tapi nkorang jangan risau la. Sekarang ni kita kena cerdik la. Kita ambil yang ‘celah gigi’ dulu. Ala, dunia Islam ni bukan kuat sangat. Sekarang dah tiga aku amik. Somalia, Afghan n Iraq. Lepas ni mana plak ek? Syria ke?.. ermm….

Tapi, kat mana plak lima puluh dua orang tu? Syria ke? Ulps.. ‘Biaq betui depa ni”. Chipsmore ke apa ni. Tah-tah dah menuntut Ilmu menghilangkan diri. Uishh… Ganaz tuh, mesti dua belas orang tu ambil ilmu dari Tok Laden. Ulpsss.. Telan liur.

Arab -sori la, kami turut sedih ma. Kami bukan tak nak tolong secara life. Nkorang kena ingat la, kena faham keadaan kami kat sini gak. Kami pun, sebelum diorg attact nkorang -kami benar-benar yakin yang nkorang akan dapat menang cam tahun 1991. Tobat eih.. Kami yakin dengan ketenteraan dan kecedikan nkorang. bcoz tu la kami tak masuk campur. Tiba-tiba after empat belas jam nkorang ‘down’. Musykil gak.

Nkorang pun kena faham sosial hidup kita tanah Arab, baru membangun dan masing-masing lebih mementingkan perkara dasar zaman. Zaman global kan. Kitorg nak maju cam ‘depa’ tu duk maju. Kitorg nak lawan cara normal berdaya saing. Pastu bila dah nkorang kena dulu, risau la plak kami. Doa-doa la bagi lepas ni ok balik.

Umat Islam– Ya, Allah selamatkan Agama mu. Selamatkan Agama mu. Selamatkan Agama mu iaitu Agama Islam. Kami yakin, suatu hari nanti balasan akan menimpa ke atas mereka sepertimana peristiwa-peristiwa dalam al-Quran yang Engkau sebutkan.

Mereka dah jadi penzalim. Penzalim ‘jahiliyah’ moden. Sementara kami masa hidup ni, hitunglah amalan-amalan kami. Tukarkan dengan seruan-MU kepada soldiar-soldiarMU untuk musnahkah mereka. Bukan kami bertunjuk ajar, tetapi kami mohon dari-Mu ya Allah. Kami lemah Ya Allah.

Kami tersiksa. Batin kami terluka. Hidup kami sengsara. Kuasanya tersebar dan merosakkan anak generasi kami nanti. Lebih lagi, mereka dah tawan tanah milik kita, kita umat Islam. Selamatkan kami Ya Allah. Adakah ini ujian dari Mu yang Allah. Adakah ini qoda’ dan qodar yang kami takkan faham sehingga mati kami sekali pun. Benarkah Ya Allah?

Maafkan kami ya Allah jika kasar permintaan hambaMu ini. Namun, kelemahan kami tidak dapat kami bendung jadi kuat. Jadi macam hati-hati mereka yang ‘berani’ menjual nyawanya mempertahankan agamaMu, agamaMu untuk kami menghambakan diri pada-MU.

Apa-apa pun kami yakin bantuan Mu berupa tentera bergajah, kemusnahan ke atas Kaum A’ad, Tsamud, Iram dan kehancuran Fira’un. Kami Yakin Ya Allah. Kerana tentera-MU wajib tidak terkalah.(al-Fajr:6-10)

Engkau Maha Mengetahui, Engkau Maha Bijak mengatur spy-spy untuk menilai mana yang lebih menyalahi tatasusila hidup.

-Di ulangi-

Engkau Maha Mengetahui, Engkau Maha Bijak mengatur spy-spy untuk menilai mana yang lebih menyalahi tatasusila hidup.

-Di ulangi-

Engkau Maha Mengetahui, Engkau Maha Bijak mengatur spy-spy untuk menilai mana yang lebih menyalahi tatasusila hidup.(al-fajr:14)….

“Ya Allah, Maha Bijaksana, Maha Adil, Maha Pendengar.. Maha-Maha segala dari langit dan bumi mahpun dunia lain. Tunjukkan yang benar Ya Allah”

Paichowan

12/04/03

Posted in Life always Began on April 10, 2003 by duwenk

“puisi..apasal asyik sajak sedih je? , ke ada problems?? kalau

ada prob, share le ngan kawan, sebab ” A problem shared is a problem

halved”.

Sayu plak bila ada kawan-kawan ingin sama berkongsi kepahitan sama ngan aku. Entah lah sejak kebelakangan ini -memang benar, kehidupan aku agak rumit dan menambahkan gusar di hati. Aku pun tidak tahu dari mana punca asalnya. Terlalu banyak sumthin yang aku pikir dalam otak ini sampai tak tersusun. Lebih-lebih lagi segalanya datang bertimpa-timpa.

Bila setiap kali aku ingin rungkaikan problem tu, meraba-raba jugak aku mencari pangkalnya. Biasa la kehidupan orang muda. Selalunya banyak masalah yang tak ‘terjijak’ dalam realiti hidup ni. Kata orang banyak ‘berfantasi’.

Bila di pikir balik, tak semua sifat ‘fantasi’ tu benar-benar kosong. Ada kemungkinan -barangkali, boleh jadi sesuatu yang ‘real’. Kerana setiap hasil imaginasi atau fantasi hidup kita pernah dilalui oleh golongan manusia macam kita. “Sejarah akan berulang” -aku pun tak tahu macamana aku nak serasikan perkara ini dalam kedudukan aku sekarang -Dalam merentasi dunia remaja ku.

Nah, tentu nkorang semua takkan faham maksud aku. Susah sangat. Aku sendiri adakalanya pening dengan kehidupan aku. Nak kata tak normal, well masih boleh berfikir cam nkorang. Berjalan pun sama lurus cam nkorang. Makan pun sama ‘lalu’ cam nkorang. Cuma tidur jek tak menentu. Mungkin kesan dari banyak sangat berfikir sehingga terbawa-bawa waktu nak relax atas ranjang.

Namun, kalau aku tengok hidup aku sekarang, aku takkan nyesal. Dan kalau nak bandingkan dengan sekeliling aku, kita dan dunia adalah lebih teruk lagi. Lebih menghibakan lagi. Mana taknya, seluruh kemanusiaan yang ada di bumi sekarang telahpun porak-poranda. Kita lihat samada dari segi sosial masyarakat, politik, dan keagamaannya telah meruntuhkan sifat ‘ketamadunan moden’ dan dicabuli sendiri oleh kita, meraka dan dunia semua.

Mungkin beralasan ini juga -aku wajar bersedih, dan cuba mencari jalan berfikir untuk duniaku, kehidupan ku ataupun meneliti kembali kewajaran yang strategik bagi aku menelusi kehidupan ini. Bahkan, aku perlu ‘asuh’ kembali aliran hidup ku agar tidak menyalahi tatasusila seorang manusia seperti ‘aku’.

-Normal la cam ni. Manusia yang tidak punya problem agaknya ada sumthin yang kita semua sudahpun tahu. Mungkin orang yang tak ada problem tu hidup dia tenang, tak payah duk pikir apa-apa -kerana akalnya sudahpun tidak berfungsi. Sekalipun kepada manusia yang pegang prinsip ‘happy good lucky’ -penuh bergaya menghadapi hidupnya -“lu tengok cam gua, relax jek”, semestinya mereka juga punya problem. Namun sejauh mana berat atau ringan problemnya tetap juga dinamakan “problem”.

“Kenapa ni, hang banyak sangat diam sekarang, selalu kuar rumah sorang”.. penah gak housemate aku tanya aku cam tu. Erm, maybe la dengan tindakkan aku cam ni diorg terasa. Dan diorang pun cuba selama dan kongsi sama dengan aku. Tetapi, cam aku katakan tadi, aku sendiri pening dengan masalah aku ni. Nak cari punca-pangkal persoalan tak jumpa.huh!!!

Tapi, nkorang semua juga pernah rasa cam aku ni. Dan nkorang pun sama cam aku agaknya. Pada waktu-waktu cam ni pun tak semestinya aku ‘muram’,’monyok’, ‘moody’. Kan aku cakap, aku normal cam nkorang jugak. Biasa la hidup ni, masing-masing ada ‘cara’ tersendiri. Maybe cara hidup aku macam ini. Cuba bermasalah dengan masalah yang datang. Dan sifat berani cuba ini aku yakin akan mematangkan lagi kehidupan aku akan datang, insya-Allah.

Alhamdulillah, aku bersyukur pada tika ini. “Terima kasih housemate aku, kawan-kawan yang di ‘sana’, juga di Malaysia kerana masih tetap punya prihatin terhadap aku”. Ingat-lah dengar lah, aku masih tersenyum tika ini. Masih bisa mengurus hidupku di sini. Walaupun masalah datang bertimpa-timpa, orang lain lebih teruk lagi dari aku. Dan pikirkan balik, masalah yang dihadap terhadap mereka yang lain bukan jenis cam aku, bahkan lebih terus lagi, lebih berbentuk ‘real’ -‘live’ dan sudah tentu melibatkan perdarahan jiwa, hidup dan nyawa.

Well, aku, kita semua sama-sama doakan untuk kehidupan kita semua. Dari arah ‘Barat’ mahupun ‘Timur’ dan juga dari ‘Utara’ ke ‘Selatan’ agar kesenangan dan keamanan berpaksi di kehidupan kita. Juga di seluruh peringkat ‘kemanusiaan’ serta ‘ketamadunan’ di dunia baru kita iaitu dunia globalisasi tidak memerlukan lagi desakkan seperti sekarang.

Paichowan, Cairo

10.04.03

Posted in Life always Began on April 7, 2003 by duwenk

èÃÒÒËÒéÕ鿺ä·ÓHimpunan puisi-puisi aku selama aku tak update jurnal aku ni. Ah bubuh jek la.. kekadang aku pun nak tergelak dengan kehidupan harian aku.. penuh dengan fantasi.. tapi ada juga realiti.. Nak kongsi sama pun boleh juga.. antara kita semua sama.. kita ada dari kata nama satu ManusiaË¿éË¿ÒèËè¿ÒËÒ¿ÒË¿Ë¿äÓ¾Ê

-Saksi Derita-

Bunyi suara mencecah kontang

“Celaka seribu keturunan celaka”

Batu-batu berbisik

Pasir-pasir memekik

Di celahan pertelagahan musuh alam

Di tanah gersang semakin usang

Titik bengis mencela tangan-tangan itu

Songsang, membunuh tanpa reaksi hukum alam

Manusiakah mereka?

Ternoda, segala punah ranah tersiksa

Tanah itu, pasti saksi derita.

Paichowan, Cairo

CC P.Janggut

23/03/0

——————-

-Tangan-tangan kita-

Hari.. nan hari

Bongkah resah dari hati ini

Dan di blok Asia Barat sana…

Aku, kamu dan kalian

Masih petah dalam menilai alam

Melakar harian tidak tahu ke mana

Tapi.. Tidak akan, Tak putus asa

Kerna Hari ini dan esok lusa

di tangan-tangan kita…..

Paichowan, Cairo

CC P.Janggut

27.03.03

————

-Penuh Rahsia-

Tuhan….

Lirik merangkul wajahnya kembali

Terbelai dan semai bertumbuh di jasadku

Otak ku, khayal ku, renung ku

Kenapa dia hadir?

Tiupan lembut debu-debu dalam kalbu

Sang pencuri hati

“Tak mahu lagi aku kejar dia”

Dari gugus hati seorang pemuja

Aku pemuja, derita… tidak sesiksa di ‘sana’

Tapi muncul bertimpa-timpa

Bukan paksa, tapi hamba mu ini kelu dan lesu

Menjadi sang pemuja, telah pun terpukau sasau

Kembalikan hati ku

Aku tidak perlukan mu

Hanya pada Mu

Paichowan, Cairo

Ruang Tamu H10

30.03.03

am 4:27

———

-Aku dan Perahsia-

Penipu!!….

Hati lesu semakin rindu

Angkara dia, sang perahsia

Bukan helah untuk menghukum mana yang salah

Tapi…Entah.. kenapa sebegini

Aku pendusta, penyiksa

Menyelat hati dan isi di batin ini

Sejauh mana terderita?

“Adakah hanya ikut usia remaja sahaja?”

Tidak.. tak mahu aku jadi bodoh atau…

Eloklah…jika aku menjadi si penipu atau pendusta

Kerna ini bukan ‘cinta’ pandang pertama

Paichowan, Cairo

(Perahsia)

31.03.03

Am 5:00

———

-Sirna ku Kenal-

“Aku kenal… kenal sungguh-sungguh”

Bersilih ganti sebegini

Tapi asing pada kali ini kerana satu yang pelik

lain dari yang lain

Semalam bersinar menyuluh kenangan

Dari Cahaya yang ku kenal

Berjela-jela terkenang yang bertangkai-tangkai

Momok gempita telah berganti pelita

Dosa dan dusta tiada lagi, sudah berlipat pahala

Tiada resah gelisah tapi semakin bererti

Untuk mencari kehidupan abadi

“Biar betul!!!”

Atau aku memang terpukau menjadi angau dan sasau?

Tapi….

“Hanya si pungguk dan si bulan”

Berbeza untuk di capai tak tergapai

Tapi semalam, Hari ini

saksi… saksi diri pada ku

Hanya aku… aku tahu

Paichowan,cairo

H10 Ruang Tamu

31.03.03

pm 21:18

————

“Pencarian”

Di mana engkau

Engkau… pesuluh cahaya nur rohani

Engkau harus jadi isi pada diri ku

Antara bumi dan langit

Bulan dan matahari

Laut seluas mata tak terpandang

Angin yang membawa segala ria dan keresahan

Sokhra’ yang membimbangkan

Dengarlah suara hatiku ini

Aku sedang mencari mu

Paichowan, Cairo

PC MMEINS

6:46 pm

4.04.03

————–

Duhai Mata Pejamlah

Semalaman masih tak pejam

Pejamlah.. pejam mata ku agar lena

Lelapkan mata dalam gelap ini

Dalam kamar ini

Bukan yang pertama

Segala menjengah hadir

Kusut berangkai-rangkai berjela-jela

Tidak tahu dari mana ianya muncul

Memenuhi seluruh sudut kamar ku.. jasad ku

Walau gelap tanpa cahaya.. dia sudahpun hadir

Pejam… pejam memujuk resah

Bayu pagi turut memdodoi pujuk

Suasana membelai tak putus bernasihat

Menjaga jasad dan jasmani ini

Agar tidak lupa pada diri

“Benarkah antara aku dengan dia”

Suara irama di sisi tekun memujuk

Agar aku terus lena

lena tanpa keluh kesah gelodak jiwa

Paichowan

Di kamar

7.04.03

am 4:37

——————