Archive for June, 2003

Posted in Life always Began on June 30, 2003 by duwenk

Celik mata dah tak mahu pejam. Berlangkah menuju di sekeliling ruangan rumah. Kiri kanan di lihat. Bilik ke bilik di jajah. Hanya tinggal 2/3 orang. Tu pun bukan housemate aku. Tetamu yang datang malam semalam dari kota Dimyat.

Aku belek diari aku. “Ape planing hari ni hah”. Tercari-cari ruangan yang tidak pernah lapang di lampiran buku kecil itu. Mata dikenyit beberapa kali. Terasa pedih walaupun tempoh tidur ku agak sudah lama. Masih tak puas.

Kembali membaring tubuh ke katil. “Jam 12.OO nanti ada janji ngan Sopi”. Teringat sebelum tu kena pergi ke Bank Western Union….

29.6.2003– Kelmarin. Aku hanya duk diam kat rumah. Susun buku-buku yang bersepah diorang ni buat tesis. Buring betul. Lepas guna tak nak simpan balik. Ke hulu ke hilir ruangan rumah di jajah kelmarin. Sampah 2/3 plastik hitam. Habuk satu tong.”Agaknya la”. Kotak-kotak rokok bersepah dalam bilik aku. Fuhhh!!!

Cadar katil aku dah kena tukar. Putih dah jadi koko agaknya. Lama sangat tak tukar cadar tuh. Baju plak bertimbun tak basuh. “lho.. kan mudah carikan sorang. Bley gak urus2 pasal umah.” Ada la suara-suara sumbang housemate aku. Hampes tul diorang ni. Posisi bilik aku tak berapa sesuai. Aku cuba alihkan almarin+meja studi ke posisi kanan bilik. Dan di susun rak buku-buku ke hujung kanan bilik. Katil di sedia kala. Hanya Poster Bob Marley masih di hadapkan ke arah cermin besar bilik aku.

Aku memerhati buku-buku yang disusun atas rak tersebut. “Isyk! Banyak lagi tak baca ni. Cuti ni sempat ke?” Aku mengeluh sendiri. Satu jalan jek nak habiskan semua nih. Kena rajin la. heheh.. ampes.. Insya-Allah i will.

Ini lah hidup siswa; 2/3 hari lepas ada x-housemate aku masa di Damanhor datang umah. Nak balik Kampung katanya. Datang sini membeli belah+prepare ape yang patut. Yg important nya pasal ticket. Dah di amik. Alhamdulillah satu kerja dah beres.. Nasib baik dia meh sini ngan member dari Damanhor gak. Ada gak la orang yang temankan dia nak beli belah. Nak harapkan aku memang malas+tak sempat la. Banyak keje la kunun….

Aku sentiasa lari ngan budak-budak yang nak balik cuti ni. Kenapa?HAhhaha… Saja aku larikan dia. Biasa la.. aku ni bukan kuat sangat. Kalo tak nak balik kena gunakan teknik tak nak balik la. Lagi pun aku pun buhsan orang duk cakap pasal balik-balik-balik!!! Sampai aku pun terpengaruh. So, sebab tu la aku larikan dari diorang+tak nak cakap pasal balik2 ni.

Malam -Aku bergegas ke Komplek Student Malaysia kat sini. Saja, sambil ziarah umah Apis kat tingkat 5:502(Pahang House). Lama sangat tak ziarah diorang. Sambil-sambil tu bincang2 pasal misi+visi masing2. Hahhaha.. Kekadang tu kitaorang merapu sampai ke tahap menakluk dunia.. Hahhahaha.. Saje merapu Thinking. Bakar semangat dia sket.. Kekadang manusia pun kena charge!.. Tak ley duk diam jek.. hehhe

After Maghrib ada dapat call dari Anam. Dia nak daftar Markaz Iqra’ Esok(Hari ni la.30/6/03). Dia invite aku suh join gak. Aku blank waktu tu. Mane satu nak dahulukan. Nak join diskas ngan group aku or nak join markaz Iqra’ tuh. Tapi best gak… So, aku wat keputusan nanti je la. Sbb september ni dah ada kelas. Nak join Ormon.

Advertisements

Posted in Life always Began on June 24, 2003 by duwenk

Ke mana Menyepi

Ke mana menyepi? Dua tiga hari ni nak langsaikan program diri pun tak sempat. Sana sini berkejaran masa. Melihat sekeliling dunia yang kian memaksa manusia lebih progresif. Aku pun salah satu dari kehidupan dunia.

Dah banyak hari aku nak Online. Nak update aku punya layout. Baru hari ini berkesempatan. Kalau dua hari lepas; berbondong-bondong tetamu datang umah aku. Semua kawan aku. Ada yang nak ucap selamat pulang. Ada yang diminta sumthin takut-takut aku nak kim barang. Ada plak datang ajak pergi umah diorang. Macam-macam.

Agaknya diorang simpati dgn pendirian aku yang tak mahu balik Malaysia. Agaknya la…hahhaha.. Tapikan, satu sudut aku cukup terharu dengan situasi baru-baru ni. Kawan adalah kawan. Kawan juga sahabat. Specialnya Kawan adalah Keluarga antara kami. Aku dan mereka adalah keluarga. Hidupku semakin bermakna. “Thank’s for All. Jangan lupa ole-ole untuk aku nanti.” Ketawa kecil dalam hati ni.

Pada minggu ni juga, sana sini buat kenduri. Jamuan kesyukuran ataupun orang mati semuanya ada. Tapi yang banyaknya, just suka-suka. Setakat 6 bulan kebelakangan ini aku dah hadir Jamuan Besar sebanyak 4 tempat. Serunuk. Memang Suka Hati. Pertama kat Tanta. Time tu geng Tanta buat jamuan ramah mesra antara member-member. Klasik n Unik majlis kat situ. Pastu kali ke dua makan Nasi Mandie(Nasi Yemen) kat umah Non. Di Agouza. Best!! + lepas tu, buat di rumah Anam. Kawasan Cairo gak (Masakin Uthman). Dan 2/3 hari lepas buat kat umah aku. Hanya Jamuan kenal sua kawan-kawan baru sambil bincang-bincang kosong untuk summer ni.

Otak ni penuh dengan agenda-agenda. Entah yang mana satu nak diplaning dulu. Hanya sekarang nak cari masa untuk susun balik agenda or program summer ni. Banyak sangat dah perah otak dua tiga hari ni. Hari ni, aku nak rilek. Nak update aku punya layout. Nak kongsi gak ngan kawan-kawan Jurnal pasal kehidupan aku. Nak balance balik antara alam cyber ngan alam real.

Dari Kelmarin dan Setelah

Kelmarin, aku kekurang tidur. Balik je dari umah jam 3 pagi, semua bilik dah full. Tak tahu ke mana arah time tu. Cuma aku buka pc main game. After subuh kejutkan diorang. Lepas jek bangun tak sempat aku nak park rehat aku diorang nak tidor balik. So, bagi jek la. Dan aku terus main game sampai jam 11 pagi. Tak rilek gakkkkk…

Aku cuba tidur. Tapi ayam meh kacau. Jadi tidur-tidur ayam. Hahahah.. Jam 1.30 tgh aku dah bangun. Mata rasa panas sangat. Lebih-lebih lagi memang cuaca dah panas. Tengok di ruang tamu masih meringkuk badan-badan keletihan. “Isk.. diorang ni tidur awal, aku plak bangun awal”. Tersenyum bersendiri. Bilik aku tak boleh nak masuk; Sebab kawan aku dari Mansurah transit dengan Isteri dia. So, rumah aku jadi satu kawasan yang sempit sejak kebelakangan ni.

Aku masuk bilik Akasyah. Housemate aku gak. Dia ralit duk main game. Game yang aku main pagi tadi. Ada 2 kujur badan masih resah ketiduran. Kerana cuaca memang panas kelmarin. Aku capai gitar. Nyanyi dua tiga lagu dan terpaksa hentikan saja. Kenapa? Sebab moody sangat kelmarin. Dengan tak cukup tidur la, dengan panas la. Mata pedih la. Macam-macam.

Jam 3 tgh umah aku bagaikan pasar. Riuh rendah suara-suara yang beberapa jam tadinya diam. Agaknya tenaga baru dah kembali beraksi. Aku hanya diam, tersenyum melihat telatah sorang-sorang member aku. Tak aci kan. Tapi, sebenarnya aku juga turut bersuara dengan daya imaginasi dan hati aku.

Petang kelmarin aku jengah tubuh badan ku di bandar Agouza. Saja tukar angin dan kebetulan Non nak masak buat dinner kat rumahnya. Aku bertolak dari Haiyyu Asyir hanya sorang diri. Yang lain tak nak pergi sebab Cik On’s nak balik Malaysia 25/6 ni. nak siap-siapkan barang n peking ape yang patut.

Di kOta sana

Aku berjalan-jalan di sebuah kota. Abbas Aqad. Itulah nama sebenar kota tersebut. Ada yang hanya menggunakan Istilah mudah untuk didengar. Abbas Saad. Realitinya memang manusia di sini sebut Abbas Saad.

Aku hanya bersendirian. Meredah kota yang penuh dengan golongan masyarakat. Tak kira dari peringkat anak kecil, remaja, dewasa, muda tua turut memenuhi kota pada waktu itu.

Pada mulanya aku datang ke kota ini, terasa satu perasaan yang cukup tidak boleh diimbangi oleh hidup aku. Takut, risau dan perlu kepada sifat berdikari. Tapi hari ini aku dah dapat hasilnya. Aku perlu mengimbangi hidupku di kejauhan kota asalku. Aku mula mengorak dan mengolah versi hidupku di perantauan.

Nanti sambung la.. (Aku tulis ni pun kat Cyber Cafe je)

Posted in Life always Began on June 14, 2003 by duwenk

Massages

hadus!! Masak kepala otak aku. Kalau sebelum ni duk pikir pasal study. Exam dah lepas. Dunia dah berubah. Kelu kesah makin merangka keadaan yang amat susah. Dua perkara yang mencari satu reason yang baik.

Dua tiga msg plak sampai. “Abe e1! balik la semetar. Duk wat gapo sangat la kat sana tu”. Lakhai, adik aku pun satu. Cam mak aku jek suruh dia hantar msg kat aku. “E1, selamat bercuti. Taksey balik ko?family sangat rindu ni. Banyak suka-duka e1 taktahu. Rasa asing e1 takdok skali kalo apa2 berlaku”. ermmm.. msg ni tergugat sket jiwa aku. Sedih plak rasanya. Apa sebenarnya suka-duka tu. Berjela-jela otak aku memikirkannya. Balik atau tidak. Balik atau tidak. Balik atau tidak!!!!

“Kak Ayu rasa baik e1 balik la. Dan kalo ada rezeki e1 datang la sini ghatek. Lama dah tak tengok e1.” Young Sister aku ni pun satu. Sokong sangat diorang. Pastu suh gi ziarah dia plak kalo balik. Ermm… Actually sister aku yang sulung ni tinggal di Bandung-Indonesia. Dia kahwin dengan orang sana. Dulu sebelum dia belajar kat sana, sedih gak kitaorang. Terpaksa berenggang dengan sister sorang ni. Tapi sabar je. Cabaran hidup. Perjalanan hidup. Dugaan hidup. Memang hakikatnya kena terima. Setelah dia, aku pulak yang terpaksa jauh dengan family.

Kalau dia tak kisah la. Sebab segalanya tertanggung oleh husban dia. Namun, walaupun dia jauh tetap balik ke tanah asal pada setiap tahun. Aku ni plak macam mana? Adussss..

Apa sebab aku tak nak balik hah!!! Pada mulanya hati aku memang keras sangat tak mau balik. Tapi lepas banyak sangat msg/mail+call dari family n kawan-kawan ni tergugat jugak. Kena pikir balik pendirian aku ni. Zalim sangat ke aku sampai tak hitung balik rasa hati orang lain??? Aku pun tak paham kenapa keras sangat aku ni sampai tak nak balik.

“K.ida tak halang apa yang e1 pikir sekarang ni. Balik atau tidak, masing-masing ada kebaikkannya. E1 dah besar. Pikir la sendiri. Parent pun tak halang apa kata hati e1. Just nak tahu lebih relevan kenapa tak nak balik.” Huhhh.. susah gak nak bagi alasan yang paling kukuh. Kenapa hah??? isykk!!!

Pikir-pikir balik situasi ni cam kritis sangat. Padahal suruh balik je. Biasa je. Kenapa susah sangat aku ni hah?? Pastu, kenapa plak bersungguh sangat parent aku suruh balik? Atau hanya pengaruh diri aku yang dah bercampur dari virus-virus musim holiday di Malaysia. Ya la kan… Memang ramai la geng-geng n budak-budak sini balik. Sejak seminggu ni dah 3 kali pergi airpot hantar diorang. Entah la….. Poyo betull la..

Tiga Tahun

Tiga tahun. Tak la lama sangat. Orang lain lama lagi kat sini. Ada dah sampai 10 tahun tak balik2 lagi. Tapi aku ni.. lakhai.. manja sangat la plak. Tapi best gak balik ni.(Time ni kalo ada duit cash USD 500 saheh aku balik). Balik nanti bley jumpa Family, Cipong, Si bayah,Syahida and Geng Jurnal. Banyak la sangat nak jumpa. “Cipong jgn lupa kalau aku balik belanja aku”!!. Dia dah janji nak belanja aku la.. ehhehe..

Isykk.. khayal la plak. Tapi.. tapi… banyak sangat tapi ni. Adushh.. Kalau Muring balik best gak. Bley planing sama-sama. Bley jalan umah dia. Makan nasi umah dia ke.. heheh.. Ahhhhhh!! Melalut gak aku ni. Tergugat.. tergugat..

Abaikan cerita khayalan tu. Sekarang ni aku kena listkan kenapa, buat apa, ke mana, jawapan-jawapan untuk parent aku. Pertama: Aku tak nak balik sebab aku sudah planing untuk diri aku untuk summer ni (yang ni alasan tak berapa kuat). Kedua: Aku nak standby untuk sem 2003/2004. Maybe berat sket subjek yang akan datang. (alasan ni kuat sket tapi, kalo cam ni kiranya tak payah balik la bcoz tiap2 tahun dah memang kena standby untuk sem seterusnya. Takpun balik sekejap pun takpa. So, alasan ni diketogeri ala-ala kuat). Hahahaha.. alasan tarak best langsung.

Actually, aku taknak balik sebenarnya disebabkan asal usul planing aku. Secara ringkasnya cam ni. Pada 1st time holiday kat sini. Tahun mula-mula aku di sini. Aku pernah minta ngan bapa aku nak bercuti ke luar Mesir. Dan perlukan duit sket. Tapi bapak aku kata.” Ermm. tak payah pergi la. Balik dulu.” Aku pun merajuk la konunnya. Di sebabkan dia tak bagi ‘line’ aku pun tak balik. Rela duk sini jek. Habiskan sisa2 holiday kat Mesir je. Pada tahun ke 2 pulak, aku minta sekali lagi. Ke tempat lain pula. Jawapannya pun cam tu. Tapi aku masih berkeras merealisasikan planing tu dengan wang kumpulan yang ada. Tapi planing B la. Bukan planing A. (segalanya secret)

Dan tahun ni pun sama. Aku try minta skali lagi. Lain tempat gak. Cam tu juga. Aku pun putus angin cam tahun-tahun yang lepas. Aku pun tak pasti apa sebenarnya bapak aku bagi jawapan “balik la dulu”. Adus.. Memang betul gak kata dia. Memang kena balik dulu. Segalanya akan dirungkai bila kat rumah nanti. Agaknya cam tu la..

Tapi itu sume hanya rajuk dari aku. Takde yang penting sangat. Sebab-sebab sebenar memang orang tidak akan tahu kenapa aku tak mahu balik. Lagipun amat keberatan aku nak stori kat nkorang. Tak tahu la aku pada sapa aku nak cerita secara benar. Takut, hampes, n bila pikir lama2 tertekan pulak. Hidup ni memang benar-benar meragut ketenangan susur aliran remaja aku.

Rindu

Semua orang merindu. Aku pun sama. Merindu kampung halaman. Segala aku rindu. Semua kawan aku rindu. Rindu wajah-wajah gadis kampung. Rindu pada remaja-remaja kampung. Rindu pada makcik-makcik di kampung. Rindu pada pakcik-pakcik di kampung. Segalanya segar di dalam kotak awangan ini. Bergerak-gerak. Bersenyum bila melihat ku. Terkejut dengan kemunculan ku. Mungkin ada yang senyum berpanjangan dan mengharapkan temu-bual yang sudah lama terpendam rindu melihat wajah dan suara ku. Mungkin juga ada yang sudah menjangka :apa yang akan berlaku selepas ini. Ini kerana tidak semua manusia sempurna.

Aku rindu pada sudut rumah. Rindu pada perkarangan rumah. Garaj kereta bapak aku. Garaj Motosikal aku(dah tukar hak milik adik aku). Rindu pada balai istirehah di tepi kanan rumah aku. Rindu juga pada pohon tamar yang tidak berbuah di hadapan balai tersebut. Pokok rambutan masam depan rumah. Rindu pada sangkar-sangkar besar sudut kiri rumah aku. Rindu pada ‘kolah wudhu’ di hadapan rumah. Rindu pada masjid 15 langkah di tepi rumah. Rindu pada sekolah di hadapan rumah. Rindu pada asrama depan belakang rumah. Rindu suara riang ria khalayak di harian rumah aku.

Masih kuat rindu pada kota di bandar sana. 3 bandar yang banyak melakarkan sejarah kecil-besar aku. 3 bandar yang tidak pernah aku abaikan dalam tumbesaran hidup ku. Aku pasti mencari mereka yang akan kenal aku. Melihat aku. Perubah atau masih begini hidup aku. Atau untuk lari dari mereka yang pernah kenal aku. Masih tak teguhkah aku bagi masyarakat sekeliling? Sampai terpaksa melarikan diri dari mereka yang pernah aku kenal. Menyorot di halaman kampung atau keluar lari dari daerah aku. Ini yang aku harapkan. Ini juga yang aku risaukan. Risau dari dua pihak yang sama-sama kuat. Aku yang tersempit ketika ini.

Aku punya hidup. Aku perlu merangka dan hidupkan cita-cita aku. Aku ingin pupuk generasi aku. Generasi hidup aku yang sudah disaluti globalisasi. Di kampung juga punya cita-cita yang tinggi. Tapi luar kawalan cita-cita aku. Mana satu yang perlu bagi aku. Seorang pemuda yang sudah tersekat cita-cita dari remajanya. (Nkorang takkan sampai maksud sebenar cerita ni. Sebab sahaja aku putar belitkan cerita).

Look at me friend’s. Aku memang tak layak. Aku memang pentingkan diri sendiri. Pentingkan mengejar cita-cita aku secara bersendiri. Aku berhak untuk membina diri aku. Aku berhak melakar episod hidup aku. Aku perlukan sedikit masa untuk aku meyakinkan mereka yang masih mengharapkan aku. Aku perlu meyakinkan mereka bahawa aku bukan pilihan mereka. Bukan sepertimana hero-hero dalam cerita yang pernah menyelamatkan dunia. Aku hanya persis seniman yang mahukan hidupnya berintikan pancaran-pancaran seni hidup. Segala langkahan dalam kehidupan hanya satu, Keredhaan dah cukup buat mereka. Itu lah hidup aku. Bukan aku ingin lari dari dunia, lari dari masyarakat sekeliling, lari dari masa depan aku, lari dari mitos+hikayat hidup aku dahulu. Tapi inilah hidup aku sebenar. Aku ini sebegini. Walaupun masih kabur. Usaha aku perlu dipertingkatkan untuk keyakinan mereka aku berdiri sendiri dengan cita-cita aku.

Posted in Life always Began on June 9, 2003 by duwenk

Gelanggang Kamar itu

gelangang itu sunyi

Tapi ada sesuatu yang berlari-lari

tidak berpijak, namun masih ditimpa bertindan-tindan

Bergolak-golak memukul tebing pendinding

Berjalar-jalar mengkerumuni lantai berdatar

Lalu berkejar-kejar melangkah dan mengelak

melompat-lompat tercari ilham atau kenangan

Di ruang gelanggang yang tidak sunyi dari kotak fikiran

Hanya di sudut telinga bersuara tipis

Nipis dan penuh asyik

Berdetik melakar waktu

kerna detik sudah pun melangkah baharu

Bergulung-gulung disimpan dan dibuang

Untuk esok yang mendatang

Sambil… dia di kamar itu

Menunggu suara panggilan Benar

menunggu Sang pencerna Alam terang dari kegelapan

menunggu agar segalanya terhalau

berambus dari momokan khayal dan tidurnya

Biar tenang tanpa fikiran

Wajah masih pelik dalam kotak awangan

Dalam kamar Siswa itu

3 May 2003

Paichowan

_________________________________________

Kuakkkk.. Puisi ni dah lama aku tulis. Tah apa kebenda yang duk kacau aku. Agaknya banyak sangat anasir-anasir yang parking dalam otak aku time tuh. Tak boleh duduk diam otak ni. Tak boleh kosong. Kalau dah kosong mesti buring tahap gile. Bila dah boring, semuanya nak memberontak. Atleast ada la suara-suara housemate aku berleter.

“Oi!! gila pa?? Orang duk senyap-senyap baca buku. Nko duk memekik tah kebenda. Nak kata menyanyi tak juga. Cakap sowang-sowang pun tak gak. Sana sini duk memekik jek. Nak kata siuman. Lakhai.. normal plak nko!!”

Adus!! Bahaya gak cam tu kan. Kalau orang tak kenal aku mesti kata aku ni dah putus akal. hahahh. But im ok mike! Dont worry. just bored la. Nko tahu la, kalo dah buring ni maknanya takde aktiviti. So, nak lepaskan tekanan keboringan tu aku memekik jek la. Pekikan yang memang orang gila sendiri tak paham. Tanpa bahasa, tanpa kefahaman, tanpa interaksi. Hanya bernadakan kuat. Beriramakan keresahan. Dan berasaskan perlepasan. Itu je motif aku. Takda la buat sampai terjun bangunan ataupun bunuh diri.

Sehari dua ni memang aku tak stadi untuk preparation exam. Tapi baca satu novel tu -I Know This MUch Is True: by “Wally Lamb” . Baca saja tanpa apa-apa pekdah yang dapat. Sebab otak tak berapa nak tenteram. Tak berfungsi. Kena servis balik. Apa yang dapat?!… Belek-belek tengok. Selak-selak sengeh. Tutup-buka tutup-buka. Di ulang dua tiga kali. Kiri kanan diperhati. Sama je, tanpa perubahan, tanpa daya tarikan. Radio Cairo masih berentakkan irama yang sumbang. Bukan lagu yang sumbang. Berahi aku time tu terbantut nak dengar lagu-lagu ni.

Kejap-kejap jenguk sebentar kat bilik sebelah. Diorang bagus gile. Masih stadi. Senyap sepi. Nak kacau pun memang aku tak patut. Pergi ruang tamu kejap, lepak di koridor. Budak-budak arab time malam cam ni pun masih nak main bola. Malap kesuraman lampu masjid di tepi umah aku seolah sarpot untuk budak-budak tu main bola. Senyum sendiri la plak aku. “kalau kat Malaysia, budak-budak main time petang jek. Malam tak pernah jumpa la plak”.

Sambil di tangan terkapit sebuah gitar tua. hehe. Sambil memetik dua/tiga lagu bukan kegemaran aku. Sahaja aku lemparkan khayalan aku di ruang halaman rumah. Di dataran sekolah-sekolah aku jejaki dulu. Di wajah-wajah yang aku kenal dulu. Awek-awek dulu. Waaaa!!! Ada awek gak ke dulu??? Hahahah… zaman cinta beruk la kunun. Sengeh di bibir aku berantai-rantai. Mata antara pejam dan tidak. Kaki berlunjur membelah separuh koridor yang di kelilingi kucing dua tiga ekor. Kucing la sebagai penonton aku waktu tu.

Zaman Bebudak

(i)

Teringat zaman sekolah dulu… But now im so upset. Budak-budak sekolah Rendah dah lost contact. Sorang pun aku tak jumpa sampai sekarang. Dan setahu, aku sowang jek yang masuk bidang agama cam ni. entah bila la bley jumpa balik diorang. Sekolah Ken.Keb.Pengkalan Chepa. Kota Bharu Kelantan.

Sekolah menengah plak. Adus!! Banyak bidang la aku jajah. Actually after sek. rendah aku join Tahfiz. Di Rong Chenok. Institut al-Balaghul Mubim. Under scolarship Sultan Brunei. Setakat sekarang, budak-budak situ hanya jumpa beberapa orang. Tu pun tak selalu contact. Korie (Uni. Khartoum Sudan), Abu Zhar(Uni. alAzhar Syubra, Cairo), PakDin(Kerja), Asrie (Uni. Aman, Jordan), Zariff(Kolej al-Razi M’sia), Hafiz(uni. alAzhar).

Itu je yang pernah jumpa. Pernah berhubung. Yang lain memang amphes. Tah kat mana diorang. Tapi ada gak dengar ada di India. Di South Afrika. Di Indonesia. Entah mana lagi. Ada dah kawin, dah kerja.. menganggur, meninggal dan macam-macam lagi. Sedih gak la. Kalau bley nak jumpa balik bila-bila pun.

Time sekolah kat situ aku paling istimewa sekali antara kalangan kanak-kanak. I means under 17 tahun la. Sebab aku tak suka kawan dengan budak-budak baya aku. Suka join ngan senior-senior yang kepala kureng sket. Hehe.. sket jek. Diorang la sebenarnya bagus. Tak cam senior-senior yang saja berlakon baik. Amphes!! Secara tak langsung aku di letakan seasrama dengan budak-budak under 15-17 tahun. Kalau nak ikutkan aku kena duduk seasrama dengan budak-budak baya aku. Ye la kan. Time tu baru 13 tahun. So, pada mulanya memang kena letak di situ. Tapi biasa la. Bila dah tak mau mesti memberontak. Ada la hal yang tak kena time tu. hehehe..

Kenangan masa belajar kat situ tak la banyak sangat. Sekadar amphes-amphes kosong berbekam. Takde yang menarik sangat. Sebab time tu kiranya masih berhingus. Tak sempat nak set dalam memori ni. Dan takde sangat ide-ide yang best berlaku sekitar umur sedimikian.

(ii)

Aku berhijrah -pindah tempat pengajian. Tetap dalam bidang tahfiz gak. Kali ni luar tempat plak. Bukan di Malaysia. Tapi di tepi negara kita. Jiran negara la. Bapak aku yang suh aku join situ. Pada mulanya memang aku tak setuju kat situ. Dan bapak aku suh cuba dulu. Dia pun paham tentang aku. Keadaan aku. Kelakuan aku. Perangai aku. Sebab tu dia suh cuba dulu.

First time pijak situ. Bulu roma aku dah terpacak. Ngeri melihat sekeliling. Penuh dengan kepaksian hidup Islam. Sejuk mata memandang tapi kabur di hati busuk aku ni. “Isyk!! Takde gaya aku nak bebas kat sini”. Agaknya time tu hati aku cakap cam tu la.

Aku masih ingat. Memula aku buat plecement test. Ketar-ketar aku mengadap tenaga pengajar kat situ. Muka nampak garang tapi hati dia baik. Sejuk hati tengok muka dia(bila dah kenal la). Nama dia Ustaz Abdullah. Orangnya kecik. Putih kekuningan. Gigi tersusun rapi. Janggut hanya sejemput. Cukup untuk rupa parasnya. Senyumnya manis. Tak suka meninggikan suara. Hidup rilek dan penuh ke’slow’an.

Ternyata, setelah beberapa detik, jam, hari dan tahun, kehidupan aku takley nak serasi ngan suasana situ. Bukan salahkan suasana atau fenomena kat situ. Tapi aku ni yang bangang. Terlalu keras kepala dan terlalu ikutkan usia muda. Rasanya tak layak aku belajar kat situ. Silap-silap hari bulan; oleh sebab aku sekolah tuh rosak. Aku tak mahu imej sekolah tu punah disebabkan aku. Biasa la, kalau nkorang pernah datang sini tahu la (Istitute Tahfiz Yala). Salah satunya Masjid terbesar di Thailand. Dan juga pusat untuk kegiatan Tabligh. Dan paling Institut paling famous kat Thailand.

Kat situ aku kurang berkawan. Bukan tak berkawan. Kurang ramah. Aku hanya rapat 2/3 orang. Aku rapat ngan budak-budak luar jek. Tuh la masalahnya hidup aku ni! Tak tetap memilih kawan. Dan terlalu ikutkan hati muda. Pasal sini -Budak-budak yang rapat ngan aku memang lost contact ngan aku buat masa sekarang. Tapi aku yakin satu hari aku dapat jumpa diorang. Sebab time aku duk Thailand dulu selalu lepak-lepak rumah diorang. Sampai kenal semua keluarga diorang. Suhaimi (Lamban Pattani) n erm….sape tah.. Tak ingat nama la. lepas ingat la. hehhe

(iii)

Bersambung deh!!!

Posted in Life always Began on June 5, 2003 by duwenk

Gila Bayang

“Tak balik ke?Papa/Mama nak sarpot ni? Diorang frust e1 tak balik”. Adus!!. Tuh cebisan dari msg yang aku terima semalam. Camne aku nak buat ek? Susah. Nak kena jaga hati orang tua. Kalau balik pun, setakat mana plak kepuasan bila balik. Dan kalau tak balik; banyak benda yang aku plan untuk holiday ni.

“Balik la. Parent nko rindu giler kat nko. Orang lain kalau dah on bley balik… Diorang akan balik terus. Tarak la pikir-pikir cam nko. Nko ni pelik la. Aku tak paham!” Masih ngiang-ngiang lagi di cuping telinga aku ni. Kata-kata dari x-housemate (Anon) ketika kitaorang tengah lepak di persisiran Sungai Nil.

“Jom la balik sekali. Apa la nko ni. Tahun ni ramai geng-geng kita balik. Kita bley bikin program ke ape ke. Takpun kita wat Gath. Geng-geng Sudan n Syria pun balik cuti gak.” Tak putus-putus dia (Farhan, hmate) pujuk aku balik juga. Manis sangat tebu-tebu yang di tanam tepi bibir tu.

“Bila dah kat Malaysia semua akan sebuk. Nak berkumpul pun susah”. Teringat lak kata-kata ni ‘time’ diorang Tiba di sini. Sudah bercuti pun banyak duk merungut. Banyak sangat cerita yang tak puas hati bila kat Malaysia. Actually pasal kawan-kawan bila dah kat Malaysia masing-masing sibuk. Pelik gak. Cuti untuk kawan ke untuk Keluarga?.

“Balik je la. Kalau balik pun bukan penting sangat diorang. Duk kampung dan hidup ngan cara nko. Takyah join la, apa la, progam la, -tak yang terhirup tebu-tebu yang ditanam tu. Kalau ada rezeki or ada masa. Boleh la makan tebu-tebu tuh.”Ada juga ura-ura dari kata akal aku time ni. Kata akal tika tidak rasional. Bukan dari kata hati. Banyak juga akal merancang bilamana sudah berpijak di bumi Malaysia. Tapi masih ada yang menghalang. Satu benda yang tak bersimbol masih berlegar-legar dalam kata putus untuk diri ini.

“Buat apa balik. Kalau setakat orang tua rindu; memang semua orang tua rindu kat anak dia.” Uish!! Kasarnya bahasa akal-normal ni. Entah-entah dah terpengaruh dengan keserabutan di kiri kanan realiti hidup?. Nak jadi dewasa pun masih tak relevan kata-kata sedemikian. Tuh! namanya keras kepala. Tak nak timbang balik perasaan orang lain. Isyk.. Isyk.. Isyk.. Tak patut.

“Nko tak balik ke? Bagus! Bagus!. Bley kita hidup kat sini. Main panas kat sini. Tak pun kita plan apa-apa ke. Amacam?!”. Tersenyum lebar plak bila aku respon tak balik. PakYa; antara geng satu kepala gak la. Seronuk la sebab bley planing summer ni. Lagipun tak beban sangat sebab ramai bebudak lain balik bercuti. Faham sangat la aku dengan pe’el dia.

“Boleh ke aku realisasikan planing kali ni?. Nak buat satu revolusi n reformasi bagi diri aku. Nak buat persediaan untuk next term nanti. Nak buat satu usaha yang memang seblm ni aku tak pernah ceburi. Tak pernah aku bertekad sedemikian. Satu usaha yang menguntungkan diri aku dan kawan-kawan yang lain. Betul ke ni?”. Kekadang hati aku pun persoal. Tak yakin ke? Aku sendiri tidak tahu. Alasan ni kukuh ke untuk reason kat parent aku?.

1st Paper (Fiqh Kontemporari)

Cerita yang memang tak best. Aku sampai Damanhor jam 10 malam. Esok sepuluh pagi ada paper. Tersenyum pada mulanya. Ingatkan 1st paper Subjek Fiqh Ahwal Syakhsiah, akan tetapi Fiqh Kontemporari. Malang betul nasib aku. Macam mana boleh tersilap jadual. Kelam-kabut aku. Blank n Blur sekejap. Nak stady dah tak tenteram. Termenung panjang melihat diri yang dah tersia-sia.

Beristighfar, salawat, tarik nafas dalam-dalam. Lepas perlahan-lahan. Basuh muka balik. Tengok sekeliling ruang kamar Delang(rumah member) tumpang sekejap time exam. Degup jantung masih tak normal. Kencang ala-ala air beralun ditiup angin. Pejam celik, pejam celik. Cuba tenangkan otak fikiran dan cari masa yang terbaik.

Jam 12 tengah malam aku mula menatap kembali buku subjek Fiqh Kontemporari. Bermula dari satu. Helai demi helai aku hayati. Dan garis makin bertindan-tindan. Berjalur-jalur menjadi comot. Stady hard di minit last ni memang jembalang. Persis Jerangkung yang laparkan darah. Habis sana sini di bolot. Tekun dari bab ke bab yang lain. Pen di jari tak pernah rehat untuk mencatit point-point penting. Mengumpul segala definasi bab-bab yang dibincangkan.

Susana tidak sunyi. Tapi aku yang dipengaruhi dengan kesunyian suasana. Kerna tumpuan aku hanya pada buku-buku yang ingin diselongkarkan isinya. Melihat jam di dinding berdetik 3 pagi. Masih lagi 7 jam peluang aku untuk meringkaskan segala isi buku tersebut. -3.30 pagi. Mata otak aku masih cergas bertekun. Tidak penat kerana bius kerisauan sudahpun tersuntik kesan dari berita mengejut tadi. Aku tidak dapat teruskan sebegini. Aku perlu sedikit rehat untuk memori otak ku. Segera buku-buku tersebut disusun ke tepi. Lampu di tutup. Dan lena…………

Selesai solat Subuh. Buku dicapai terus. Sambung bacaan. Jam 8 pagi selesai. Masih ada 2 jam untuk prepare memori. Susun kembali hafalan definasi, dalil, perbincangan, n natijah setiap bab. Bertawakal sahaja yang mampu pada tika ini. Memang silap aku. Cuai sangat!!

After Exam -Otak memang dah tak mampu pikir panjang. Letih sangat. Kepala pun dah rasa denyut-denut kat belakang tengkok ni. Singgah sekejap kat rumah Haling Terengganu. Antara member rapat gak la. Istirehat di rumah dia. ……..

Time exam tadi. Konfius antara dalil-dalil yang dikemukakan setiap perbincang. Ada 2 masalah ketika menjawab. Pertama dalil-dalil yang perlu dilengkapkan pada bab yang dipersoalkan. Antaranya bab Sidang Tender yang dibolehkan dalam Islam. Kedua; Masalah-masalah yang wujud dalam akad jual-beli secara deposit. Terutamanya dalam urusan jual beli antara pihak bank atau syarikat-syarikat modern.

“Bismillahi Tawakaltu Alallah” -selama 3 tahun aku tinggal n stadi kat sini. Kali pertama jawapan yang memang tak puas hati. Teruk? erm.. boleh kata teruk gak. Tapi nkorang doala. Sebab jawapan aku kali ini berpaksikan point-point tanpa huraian dari aku. Guna kuasa ingat semata-mata. Tak guna teknik atau kepakaran menjawab. Coz otak dah blank.. tak ley nak pikir panjang sangat. Silap-silap terkabur kat situ gak.

Banyak Mulut

……………..