Bila jiwa sudah berkarat

Bila Dah Berkarat

Jiwa- Adalah satu-satunya ciptaan Tuhan yang mampu mengawasi seluruh kondisi tubuh manusia. Tak kurang juga, jiwa akan berlarutan jika benih yang suci tidak disemai untuk makanan rohani jiwa tersebut.

Jiwa pula tidak seperti yang kita umpamakan seperti; kita makan waktu siang dan malam. Akan tetapi jiwa lebih bersifat hanya pada ketetapan rohani yang seringkali guyah bila tidak menepati kehendaknya. Justeru, jiwa yang tidak beralaskan keIMANan dan keEHSANan tidak mampu menjulang keunggulan sepertimana yang disebut…-“Manusia adalah sebaik-baik manusia” hanya kerana akal yang begitu pragmatik tidak dapat membendung kehendak jiwa yang senantiasa dipengaruhi oleh hawa nafsu serta sifat-sifat yang mempengaruhi unsur negatisme.

Suatu masa dahulu ada seorang teman yang pernah berkata,: “Akal diberi kekuatan untuk menentukan hal-ehwal manusia, sosio-hidup manusia. Justeru akal yang memihak dari kata jiwa akan berterusan mendapat kejayaan. Begitu juga jiwa yang menjana keyakinan dalam setiap urusan hidup”.

Mungkin dari senikata yang dimaksudkan ini bersifat sekular or selular. Tidak tahu di mana titik pertemuan asas yang dimaksudknya. Tidak dapat tidak akal adalah menentukan kerasional sosio-hidup umat. Akal juga akan memberi jawapan untuk segala hal yang menjadi kerumitan manusia. Kerana akal telah membezakan antara kehidupan/makhluk yang diciptakan oleh Tuhan.

Sebagai manusia yang punya kudrat akal, keinginan, hawa-nafsu (normal)- kita masih terbelenggu dengan ideologi baharu ciptaan manusia. Kerana Hak Asasi -manusia tidak lagi mementingkan keinginan jiwa yang beralaskan pengetahuan dari HAK sebenar. Dari dasar hidup manusia kudus yang berorentasi Akhlaku l-Karim(al-Quran & al-Sunnah).

Jiwa yang berorentasi Islamik mungkin mampu membendung hal ini supaya tidak hanya menggunakan logika semata-mata, seperimana dalam hal kerasionalan tindakkan yang menekan umat Islam sekarang. Seperti juga untuk merealisasikan kehidupan sebenar Umat Islam era-kini dalam menduduki dunia Islam yang bersifat Islam sebenar (Demokrasi). Dalam hal ini mungkin lebih dekat lagi contoh yang terpaksa menjadi tohmahan pihak barat dalam menentukan lingkungan Fundamentalis-Islam yang mengakibatkan kesan dengan perikata IslamFobia.

Rata-rata hari ini kita dapat lihat, ulasan atau komentar dari golongan Intektual dalam menentukan umat manusia lebih bersikap rasional dalam hidup. Tidak dinafikan tindakkan mereka adalah untuk memberi kesedaran menyeluruh dalam membina kemanusiaan yang tidak bersifat konservatif. Bahkan dalam masa yang sama, rasional yang diunjurkan oleh golongan ini memberi kesan yang amat mendalam dalam membentuk hal sebenar kesatuan dalam Islam, sehinggakan hanya pihak-pihak tertentu disalahkan.

Sebagai contoh lagi, golongan yang memperjuangkan Jihad dituduh memikul ideologi yang bersalahan dengan konsep kesejagatan -Globalisasi. Mungkin benar dalam perspektif sosio-diplomasi sedunia, akan tetapi tanpa golongan ini mustahil Islam masih tertegak pada masa kini.

Dan perlu diingatkan bahawa, sistem yang dibawa oleh golongan yang ingin membawa perubahan (Revolusioner) dalam pemikiran manusia kini tidak lagi digarapkan dengan pegangan sebenar dalam Islam. Bahkan hanya memuja dengan kekuatan akal yang masih dijiwai oleh nafsu serta slogan keseraian antara umat dalam membina masyarakat Madani yang internasional.

Begitu juga dalam menelusi dustur manusiawi untuk menentukan hala-tuju umat dalam era kontemporasi dalam hukum-hakam agama. Seperti usul yang dikemukakan oleh Sayed Dr.Yusuff Qardhawi dalam memberi pemerhatian penuh dalam kesatuan Umat tanpa mengira keperlbagaian pegangan atau pendapat. Dan beliau lebih menitik-beratkan dalam hal Islam yang kini semakin ditindas, sedangkan umat-muslim masih lagi bersendeloka dengan aliran-aliran masing-masing tanpa melihat realiti dunia kita.

Sekalipun masih ada ketegangan dengan usul yang dikemukakan oleh beliau, akan tetapi secara realiti kehidupan dunia, umat Islam harus lebih rasional dalam hal ini, bukan hanya rasional dalam lingkungan kebudayaan serta aliran keagamaan masing-masing.

Justeru, jiwa yang sihat adalah jiwa yang mampu berdikari berpaut dengan pegangan umat Islam. Jiwa hanya memperoleh dari kesesuaian akal tidak mampu memberi natijah yang sebenar untuk membina Umat Islam. Hatta dalam keserasian hukum agama, dan perjalanan hidup yang penuh hipokrik ideologi-ideologi baru manusia.

(*Entah ape yang aku tulis -live in Cyber Cafe*)

Paichowan, Cairo

1 Oktober 2003

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: