Kota Emas

Kota Emas

Penat sangat sepanjang rehlah anjuran NadiUmno. Kesimpulan yang aku dapat dalam program diorang bahawa: “Sementara memberi info untuk pelajar, msg secara murni diorang adalah menarik golongan Agamawan untuk memenuhi ruang kosong dalam perjuangan mereka”.

Respon aku-Ahlan wasahlan, ,teruskan saja perjuangan masing-masing. Aku begitu setuju dengan niat mereka. Mengisi agamawan dalam parti mereka. Itu yang sewajarnya. Akan tetapi perlu ingat, Agamawan tidak sewenang-wenangnya diperkotak katikkan oleh golongan bukan dari orientasi Agama. Agamawan perlu jati diri yang kuat untuk bergelumang dalam perjuangan mereka. Agama tidak lagi bisu dan lesu sampai tunduk dengan bicara-bicara songsang mereka.

Bukan tidak setuju dengan aliran mereka. Kita ketahui, manusia berbeza, ideologi tetap berbeza, hidup pun berbeza, dan mesti sedar..mereka juga dari darah daging bersama, ketauhidan yang sama, bukan musuh bahkan saudara dekat di kalangan bangsa.

Sebagai mahasiswa, wajarlah tidak suka terpengaruh mana-mana pihak. Dan juga tidak perlu progresif untuk berpauk dengan mereka mahupun di pihak pembangkang. Ya, ,memang sudah menjadi tradeMark student Mideast sebagai para pembangkang. Ini yang silap, masih ada cita-cita meneraju parti politik sedangkan dasar hidup mengaut ILMU tidak begitu dihiraukan. Bohsan dengan manusia begini.

Kota Emas sekali lagi.

Selesai saja program diorang, aku juga punya pendirian. Biarkan aku saja aku di sini. Insetif -aku tak pulang dengan diorang. Aku tambah lagi hari-hari bercuti. Hari ini dah masuk 4 hari aku tanpa mereka, kawan2 dan biar bertemankan ketenganan Kota Emas sampai ditiup angin-angin Asia di persisiran pantai. Jelas jiwa aku tenang dan otak ku giat menghitung kebesaran Allah swt.

Kota Emas atau lebih dikenali DAHAB terletak di Selatan SInai. Satu2nya kawasan yang mempengaruhi cuaca Asia di Mideast. Kami bertiga, dan bersendirian hanya membujuk jiwa yang sudah lama berkarat di kota Cairo. Ini yang paling gemar bagi aku.

Bila hanya bersandar di kaki bukit sesekali masyarakat Badwi (Arab Sejati) berlalu dan bersenyum muka. “Ermm.. begitu hormat mereka terhadap tetamu”. Di sini aku rasakan masih ada Arab yang berjiwa benar-benar Arab. Sebagai bukti bangsa Arab masih berlaku sopan dan berjiwa Islam. Teringkar sama sekali bila saja hidup di kota sana. Arab sudah menjadi barat. Arab sudah tidak ada adab. Ada, ,cuma mereka juga dari Badwi-Badwi yang berhijrah ke kota. Kota Cairo yang bising dan debu-debu artistik menjagi hegomon mereka.

Entah bila aku akan pulang. Biar saja aku di sini melurut sendi keletihan membuang anasir kegelabahan hidup di kota.

Paichowan, Dahab

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: