::B.M.B.C. epi ii: Diri-Alam-Tuhan::

Kesan dari penguasaan hati-cinta, manusia juga teransang dengan inspirasi rohani. Inspirasi ‘spiritual’ yang memujuk erti kemurnian cinta. Kerana hati, juga asalnya mempunyai kesedaran ‘fitri‘ sebagai hamba dan mempunyai kesinambungan penglibatann sosial. Antara diri(manusia)-AlamTuhan: yang berperanan mendisplinkan manusia di setiap pola hidup.

Tidaklah jaringan-jaringan yang wujud para era kini memaksa manusia terlalu optimis dalam fahaman ortodok. Sebagai maksud, seruan memboikot atau menentang anti-sosialisme, lebih lagi anti-modensm di kemelutan lumba tekno-industri pengaruh Kapitalisme. Tetapi, sikap keprihatian (baca: bermula dari kesedaran tabii’) terhadap fenomena manusia. Samada environment sekeliling meliputi hidup manusia, falsafah, ideologi, pendidikan dll.

Oleh sebab cinta, kasih yang dipupuk antarmanusia mampu mengolahkan setiap orde mensistemkan manusia. Seperti sistem-sistem yang wujud di setiap zaman; adalah aliran untuk memimpin manusia supaya dunia ini dimanfaatkan dan mempunyai maksud kekhalifahan. Bukanlah satu kemusnahan atau pensia-siaan makna hidup.

Sebagai contoh, cinta yang dijalinkan antarmanusia dalam sektor-sektor sosial, merangkumi organisasi, badan politik, badan kemasyarakatan, kemanusiaan, NGO, kerajaan atau mana-mana penggerak sosial; bahawa setiap sistem yang wujud adalah bertujuan hubungkait dalam biologi manusia. Lebih menghormati dan saling bergandingan. Lebih bersifat kemanusiaan!!!

Tetapi, terdapat kekeliruan di antara manusia dalam maksud memanfaatkan kekhalifahan. Seperti seorang raja, ketua, tokoh atau simbol pelopor yang berusaha mengarah kerja untuk meraih segala kebendaan (modal) untuk dimanfaatkan dalam kehidupan manusia. Berupa alam termasuk juga manusia. Mungkin maksud ini juga telah diterjemahkan dalam definasi ‘sekular‘ sebagai ideologi utama.

Mengikat kefahaman manusia untuk mengembangkan ciptaan atau perluasan empayar ketamadunan manusia melalui beberapa kreativiti moden. Lalu, struktur hidup manusia mula mendapat perhatian sosial. Perkembangan sosial pembangunan, hidup, politik, ekonomi dan segala bentuk environment sosial manusia. Segalanya menjadi satu penonjol besar bagi pembangunan manusia di era teknis ini.

Sebaliknya, kekeliruan tersebut mengenai kekhalifahan yang mengaut segala keuntungan tanpa mengimbangi kesan-kesan yang berlaku. Sebagai satu kerahan yang ‘unsistemik‘ sehingga melibatkan kuasa diktator diperingkat pencabulan alam dan manusia. Lebih jelas dalam fenomena politik dan ekonomi dunia. Sehingga sistem putaran wang, perdagangan (saham), diplomatik kenegaraan, keangkuhan, racism nasional dan lain-lain tidak disenaraikan antara agenda kekhalifahan dan ideologi yang didokong sebagai simbol ideologi yang relevan.

Namun, suatu tragedi yang merumitkan di setiap ketamadunan tata baru, manusia lupa dalam kasus ‘know-who’, ‘know-what’, ‘know-how’. Keluasan daya saing teknis tersebut memberi ‘kesan‘ yang amat besar dalam persekitaran sosial. Mengalami keruntuhan jaringan global (baca:positif). Akibatnya, peperangan, pencemaran, penindasan, dan amat ketara sekali, pengabaian peri-kemanusiaan.

Seperti di akhir abad 20, manusia yang bergelut membangunkan fahaman hidup telah berhempas-pulas menetapkan environmentalism adalah satu tata baru dunia yang menutupi keangkuhan Sosialisme dan Kapitalisme. Menepis segala kerosakan dan kehancuran nilai-nilai manusia dalam argumen romantisme. Salah satu aktiviti penyerapan nilai-nilai environmentalisme.

Mungkin atas dasar-dasar ini, jaringan(Cybernetik) antara AlamManusia disokong kuat dalam perjuangan environmentalisme, menganjurkan pengembalian perihal alam tabii (baca:semulajadi). Alam yang dinaungi oleh sistem kecintaan atau romantisme. Bahawa; manusia mempunyai pilihan menkarektorkan tamadun manusia supaya bergelar ‘Hasil Tangan Manusia’. Kerana cinta mampu merubah dunia.

Adapun sebagai sifat ‘fitri’ sebenar, alam tabii (baca; bukan semulajadi) adalah dari penguasaan ‘TanganNYA‘. Kerna dunia ini adalah bersifat sementara dan perlu diawasi dan disusun dengan sebaik-baiknya. Dengan pilihan antara akal dan hati, manusia mampu menilai positif dan negetifnya setiap pendislpinan manusia sistem ekologi manusia.

Bahawa; fitri manusia adalah kecintaan. Cinta pada keamanan. Cinta pada manusia, kesejahteraan, kesihatan dan keamanan. Segalanya adalah di tangan-tangan manusia. Untuk meraih kecintaan tersebut, keimanan adalah ‘sulbi’ utama dalam hidup. Kerna Iman bersifat spiritual, faktor metafizik adalah keutamaan memikat cinta. Lalu jaringan cinta antarmanusia mampu dibiologikan dengan tiga tema tersebut. Adalah cinta berupa diri(manusia)-AlamTuhan.

Paichowan: Cairo Suam-Suam Peluh

Advertisements

3 Responses to “::B.M.B.C. epi ii: Diri-Alam-Tuhan::”

  1. Anonymous Says:

    Enjoyed a lot! »

  2. Anonymous Says:

    Looking for information and found it at this great site… film editing schools

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: