"Sambung…." -Sketsa Masa-

[Date] 5 Jun 2005
[Time started] 8.31 p.m
[Song] alKaline Trio : Radio
[Current mood] Trouble Shooting In Da Room
[Title] Khayalan Insomniac (ii)
___________________________________________

Sambungan dari (i)……

Dia masih tidak pasti. Berlari-lari anak. Tombol pintu digenggam kasar. Ditarik pantas. Cahaya dari ruangan dapur membelah tubuh gantangnya. Matanya turut sakit ditumbuk cahaya itu. Berpinar-pinar tunduk mencari posisi kakinya. Tiada luka. Tiada bekas gigitan. Tetapi ada sel yang cedera. Tidak bermaya untuk turut beroperasi seperti saluran darah. Kakinya tidak cedera, tapi parah di gigit anjing liar.

Dia masih diam. Bersimpuh membongkah kegundahan. Dia di situ masih diperhatikan mata-mata penceroboh. Diam, kaku, lesu tapi masih tidak tenang. Suasana ada kala memberi isyarat supaya lekas bingkas. Seperti ada arahan; “bangun! usah lagi kau di situ”. Dia masih lagi bersimpuh di bawah cahaya kuning ruangan dapur. Dia harus bangun. Tidak mahu gelagaknya di intai-intai oleh penceroboh. Beberapa lipas keluar masuk melintas hujung matanya.

Berkali-kali suara itu masih mendesak. Dia bergegas bangkit, menghayun tubuhnya ke arah gelap lagi. Agaknya lebih suka menyendiri dalam kamar usang. Seperti demikian. Memerhati ruang gelap yang penuh perabot. Tapi gelap.

Di hujung kiri itulah gerombolan anjing datang. Berkepala hitam, dan giginya hampir tidak menyerupai barisan gigi anjing-anjing di sebelah. Atau, gerombolan ini adalah anjing-anjing di sebelah. Kepunyaan jirannya. Atau jiran, membiarkan anjing-anjingnya berkeliaran waktu malam. Supaya di tengah malam begini lebih lazat mengigit jari-jari kakinya. Tidak menyalak. Tapi hanya menahan suara ngerinya supaya bisa menikmati malam-malam yang sunyi. Atau, bisa saja jika berkelakuan rakus ketika menceroboh kamarnya.

Dia kembali diranjang. Diam seketika sebelum merebahkan tubuh. Menanti-nanti gerombolan anjing itu datang lagi. Tidak mengharap. Tapi menyangka untuk teman tidurnya.

Gelap yang sepi. Tikus dan lipas sibuk di dapur. Menceroboh sana sini. Angin pula hanya sekadar berlalu. Singgah di jendela. Terbuka sempit. Malaikat yang menghitung pahala dan dosa. Masih tekun di bawah lembayung tahajud manusia. Sepi.

* * * *

Dia seekor burung. Terbang luas. Bebas, tapi tegar berleluasa di angkasa. Panas. Walau tidak dibakar sang matahari, tapi masih berbisa panasnya. Sambil terbang, mata menyelinap di balam dataran dan kawasan untuk berteduh. Mengeluh panjang.

Di rumah usang sana. Tidak kurang dua puluh tahun yang lalu. Matanya masih menumpu kemegahan rumah usang itu. Milik seorang pedagang. Dua puluh tahun dahulu.

Dia hanya berteduhkan ranting-ranting kering. Daun-daun yang gondol. Ada tompok-tompok bayang mencorak Fred Perry Putihnya. Sesekali berubah corak ditiup angin. Corak yang hanya dibantu oleh teduhan daun-daun cemara. Daun yang kehabisan umur akan sentiasa mengganggu kosentrasinya. Gugur, mengusik kiri dan kanannya.

Di rumah usang sana. Anak-anak kelihatan gembira berkejaran. Sayup kedengaran guraun mereka. Dia masih jelas maksud anak-anak itu. Supaya dikejar, silih berganti. Dan bertukar untuk dicuit. Berlari-lari. Jatuh, rebah dan berusaha untuk bangun. Dan jatuh lagi lalu dicuit oleh temannya. Ada isyarat supaya diulang sekali lagi.

Perhatian masih tertumpu tekun. Ada ukiran manis dibibirnya. Gelihati melihat telatah anak-anak di hujung sana. Selang seli mengubah kedudukan. Kancing baju dilepas. Tidak bogel. Hanya panas. Membiarkan angin yang sesekali berlalu menyentuh tubuhnya. ‘GlassEyes’dibiarkan di sisi duduk. Dia masih diperhatikan sang burung yang singgah di teduhan. Sepertinya. Melepas lelah.

Dua puluh tahun yang lalu. Anak-anak di sana masih bermain. Riang gembira seperti zaman lewat usianya. Anak-anak itu pasti tidak akan mengenalnya. Kerena lewat dua puluh tahun dulu, anak di situ tidak wujud. Seperti pohon-pohon di sisi kiri kanannya. Masih tidak wujud.

Bersambung…….

Pai, Cairo

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: