D.I.S.O.R.D.E.R.

credit to thebjoernsons deviantart

Sambil menunggu teh sampai:

Seorang gadis langkah laju. Tak pernah pandang ke tepi. Kiri dan kanan, Untuk toleh kebelakang, jarang sekali. Hanya waktu melintas. Itu mungkin. Di matanya hanya waspada supaya tidak langgar batu, tiang atau najis-najis himar di jalanan. Ngeri. Najis!! Kemungkinan saja.

Lihat orang hujung sana pula, hanya duduk santai. Di tangan kirinya rokok masih separuh tinggal. Sudah berapa kepul asap telah dihisap. Jantungnya apa jadi ye? – Kata doktor; perokok jantungnya hitam. Cepat mati. Tak, mudah mati. Doktor tuhan ke? Itu secara saintifik la – Tapi, orang itu senyum sahaja. Pantang ada orang lalu lalang depannya, dia senyum tegur. Kadang-kadang menjawab salam bagi yang bermurah hati. Senyum dan salam adalah amal baik bukan?

Kelihatan para petugas pembersih bandaran juga sibuk mempamerkan kerja. Berbaju oren. Ada gaya seperti baju mekanik di workshop kapal terbang. Kelakar juga la. Mereka sedikit kelam kabut. Mulut bising-bising. Agak tak menyenangkan. Hon kereta yang lalu lalang makin membunuh keseronokkan pagi. Apa mereka tahu? Mereka hanya terkejar oleh masa. Ada yang sudah lewat untuk kerja. Ada yang perlu tepat dengan janji. Ada pula yang hanya suka-suka tunjuk lagak pagi.  Semuanya mungkin.

Tapi, pastinya hari ini tak ramai manusia seperti hari-hari biasa. Pelajar dah pun mula cuti untuk exam. Tak banyak batang hidung yang muncul. Tak ada langsung. Cuma ada terserempak beberapa orang yang mungkin ke kelas pengajian sampingan awal pagi tadi. Rajin mereka. Atau bosan di rumah. Atau memang obses dengan kelas sampingan, atau terpaksa kerana ajakan kawan serumah, atau mungkin saja desakkan sendiri untuk tahu lebih lagi proses ilmu-ilmu yang lain.

Pakcik kedai runcit depan sana seperti sedang berkumit-kumit mulutnya. Jampi ‘ayat seribu dinar’ agaknya. Secara adat dan kepercayaan, ayat al-Quran dibiarkan beralunan pada waktu pagi. Di setiap kedai, Kebanyakkan. Amat membunuh syaitan. Mungkin dengan cara sebegitu diharapkan rezeki tidak giat dengan riba, tipu & ketidak-untungan. Semuanya ada maksud. Semuanya bersebab. Tak salah. DIA MAHA tak berkira pun. Hanya manusia yang selalu berkira, selalu menghukum, selalu salah tentang orang lain. Titik

P/S: Semuanya hanya gambaran laku manusia. Penilaian luaran kita. Samada dia yang sedang sibuk dengan dunianya, pakcik yang santai dengan tehnya, situasi pelajar yang sunyi dibuai mimpi dan mereka yang bangun pagi, mahupun si pakcik yang ingin memulakan hidup niaganya; adalah gambaran yang tidak pasti. Semuanya kemungkinan dari sebuah penilaian.

Orang boleh senyum, gembira, sedih, puas rasa, bertungkus-lumus, sibuk kerja, serius dan segala macam asa, tetapi manis dan masinnya tetap dirasa jika penilaian sampai kepada hati. Ikhlas dengan diri. Jika terlibat dalam ilmu rohani. Mungkin? Memang, baik buruk sedang dan sentiasa berlaku. Begitu juga penilaian dan kelakuan manusia yang tak pernah lelah Tuhan memberi hidup kepada kita. Agung kan? Kamu tahu?

Manusia. Kamu tahu, hidup mereka semua itu di bawah sedar kita?Kamu tahu, sebenarnya mereka tahu mereka sedang diperhatikan oleh kita? Siapa tahu, hati mereka tak pernah tenteram walaupun sebenarnya; pagi adalah punca rezeki dan memberi terang kepada manusia. Siapa tahu, semuanya adalah lakonan. Siapa yang tahu, akan segala adalah pasti dan realiti. Tetapi, akan tahu jika ada bukti kan?

Bukankah hidup ini adalah sebuah drama. Penuh dengan dunia lakonan. Hipokrit. Munafiq??

Antara kita sendiri pun, segalanya barangkali dan segalanya ada bukti.

Advertisements

4 Responses to “D.I.S.O.R.D.E.R.”

  1. yup. the world is a stage.

  2. hipocrisy is the new normacy. hidup makin jalang, too obvious 🙂

    p/s winter ni makin banyak tahi himar. mungkin sbb sejuk tak dapat tahan kena jugak membuang haha 😀

  3. Hahhhh.. mye.. jalan sampah doe.. hiihi

    PC. Nanti ada link baru sy.. Kat Blogspot.. Just utk puisi hari..

  4. ghiteww kannns.. hmmm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: