Archive for February, 2010

Signification

Posted in LiFE on February 17, 2010 by duwenk

take from mye

Advertisements

Tanpa Tajuk: Part 5

Posted in Tanpa Tajuk on February 14, 2010 by duwenk

Selang dua hari lepas, cikgu Fahmi datang berkunjung. Jarang sekali cikgu Fahmi datang. Jika tidak mesti ada sebab yang munasabah, masakan dari jauh cikgu Fahmi terpaksa datang. Gara-gara cerita penting dari Malaysia, tanpa menghubunginya, telah pun tercegat di muka pintu rumah. Ragu-ragu juga pada awalnya, tetapi mengingatkan orang penting dari kedutaan datang, pasti ada yang tidak kena.

Cikgu Fahmi di temani isterinya bersama pegawai kedutaan Puan Sara. Dia tidak kenal sangat dengan isteri cikgu Fahmi. Dan Puan Sara ada beberapa kali pernah bertemu ketika berurusan dengan pihak kedutaan.

“Maaf, Cikgu tak sempat call dulu. Cikgu terus datang”. Jelas Cikgu Fahmi tanpa di soal oleh Seroja.

“Tak apa. Ada apa hal ni Cikgu?”. Sebelum Seroja menyoal panjang, Seroja mempelawa mereka bertiga untuk masuk ke ruang tamunya.

“Kejap Cikgu, saya buatkan air”.

“Tak apa lah. Tak lama pun ni Seroja.” Cikgu Fahmi berbahasa.

“Sekali lagi la. Cikgu tak sempat nak call. Dan kami datang pun ada sebab. Harap tak ganggung seroja la..” Cikgu fahmi menyambung lagi.

“Kuliah macam mana?” sebelum bercerita lebih panjang hajat, sambil memerhati sekeliling Cikgu Fahmi bertanyakan khabar pengajiannya.

“Semua ok Cikgu. Next Week ada test.” Seroja jawab lembut. Bibirnya manis. Mesra. Sekalipun begitu, rauk wajahnya menunjukkan ada kesangsian. Ada perkara yang berlaku dalam hatinya. Cikgu Fahmi sambung lagi.

“Lain mana? Sunyi je?”.

“Keluar cikgu. Entah pergi mana pun tak tahu. Tapi rasanya hari ini ada kelas tambahan.” Seroja ragu-ragu. Dia pun tidak lagi berjumpa rakan serumahnya pada hari ini. Dari jam pagi tadi, dia hanya mengurungkan diri dan bertemankan buku-buku yang belum habis dibaca.

Semua diam seketika. Cikgu Fahmi tunduk saja melihat lantai. Karpet masih baru. Bersih. Sekeliling rapi. Rak yang sederhana besar tidak banyak dipenuhi buku. Sesawang yang hanya berurat nipis tidak kejelasan. Seperti ada contengan di hujung dinding atap. Bingkai ayat seribu dinar amat jelas di ruang tamu. Beberapa gambar keluarga di gantung kemas. Rakan-rakan kolej. Ahli rumah. Itu tanggapannya. Sayup-sayup dan kadang-kadang amat jelas suara-suara orang bernyanyi dari lubang kamar. Bersilih ganti dengan nasyid. Suara-suara jiran amat kedengaran sekali.

“Ok duduk sini? Tak bising?”. Celah Puan Sara setelah diam seketika tanpa pertanyaan Cikgu Fahmi.

“Aha.. Boleh la Puan. Rumah pun tak mahal. Tak jauh dari kuliah”. Jelas Seroja sambil senyum.

“Puan Sara kan?” belum sempat habis memberi penjelasan, Seroja mengajukan kepastian kepada Puan Sara.

“Ya. Ingat kan. Saya pun ingat kamu”. Ramah Puan Sara. Masing-masing berbalas senyum. Puan Sara pula menceritakan kisah perkenalan waktu Seroja berurusan di Kedutaan pada ketika dulu. Dan Puan Sara juga menunjukkan kehibaan setelah sekian lama Seroja tidak lagi berkunjung ke pejabat kedutaan untuk bertemu dengannya.

“Maafla puan. Tak sempat mungkin”. Seroja memohon maaf dan ketawa kecil setelah alasannya seperti budak anak kecil yang membuat kesalahan.

“Tak apa la. Saya pun paham. Semua pelajar Medik ni sibuk. Tak ada masa pun nak bersosial kan.” Petah puan Sara mengambil hati pelajar. Mesranya makin menjadi-jadi. Puan Sara dikenali ramai di kalangan pelajar. Sifatnya suka beramah mesra, bergurau amat disukai ramai pelajar. Tidak itu juga, dia pandai mengambil hati pelajar dengan bergaul dan berborak panjang bersama pelajar tanpa mengira status seorang pegawai dan pelajar di luar negara.

Sesekali ada suara anak kecil sedang menangis di tingkat bawah. Di luar apartmen ada suara orang-orang sedang menjaja sayuran. Sebutan ‘Basol’ kedengaran sekali. Motor dan kereta sering lalu lalang setiap sepuluh minit. Jam 11 pagi masih awal lagi untuk kehidupan di kota Mansoura ini. Jika waktu sebegini, selain hari kuliah, para pelajar akan mengurung sahaja di rumah. Samada tidur, belajar, atau menonton filem-filem yang tertangguh untuk dilihat di panggung wayang. Tetapi, kehidupan Seroja amat displin sekali. Pagi adalah seri baginya. Siang adalah rezeki hidupnya. Petang dan malam adalah tanggungjawab cita-citanya.

Dia masih terbayangkan perbualannya dengan dengan rombongan cikgu fahmi lewat 2 hari lepas. Berurusan dengan orang atasan tidak lah susah baginya. Hanya sedikit ramah dan perlu pengetahuan yang luas akan merancakkan lagi perbualan. Tidak sekadar soal pengajian, kehidupan harian, atau cerita-cerita seperti bersosial dengan teman-teman, tetapi taraf dan kedudukan seseorang yang akan memberikan lagi seri topik-topik yang perlu dibincangkan.

Tetapi, baginya ramai para pelajar lebih selesa dalam dunianya sahaja. Maksudnya, jika ingin saja berurusan dengan orang atasan akan jadi leceh. Kontek formal dan skema akan timbul. Gap yang jauh akan terbina. Seperti juga urusan dengan Profesor dalam kuliah. Dengan orang-orang yang jauh kedepan di hadapan. Itu tanggapan mana-mana remaja sekarang.

Tidak itu sahaja, orang-orang yang lebih mendahuluhi zaman remaja juga tidak ingin faham era-remaja mereka terdahulu. Lebih-lebih lagi untuk diguna-pakai bagi memenangan hati remaja sekarang. Bahkan mereka lebih bersifat ‘aku lebih tua’ dan rasa layak untuk memberi kata nasihat dan petunjuk tentang hidup. Mungkin rasa mereka lebih kenal asam garam hidup, bukan memahami dan memberi peluang bagi dunia manusia yang masing-masing mempunyai rahsia-rasa tersendiri.

Cikgu Fahmi dan Puan Sara antara mereka yang terkecuali. Itu tanggapan Seroja. Tetapi mana yang lain lagi. Kadang-kadang, dia merasakan sistem yang membuatkan dunia jadi sebegini rupa. Antara Ibu bapa dengan anak-anak mereka. Antara majikan dan pekerja mereka. Antara guru dan pelajarnya. Juga antara para ilmuan dengan masyarakatnya. Masing-masing merasakan mereka lebih sempurna. Dari kasta bawahan atau atas.

Dia pernah dengar dari cerita-cerita buku yang ada. Filem-filem yang dimainkan di layar perak. Kisah sekeliling dan fenomena dunia yang rata-rata tidak menghormati satu sama lain. Egoistik masing-masing ada. Hak diri masing-masing sering jadi alasan untuk mereka bebas lakukan apa saja. Ada yang berlaku zalim tanpa menghormati hak orang lain yang diperjuangkan. Itu semua sistem yang telah dibuat-buat.

Lain cerita hubungan seperti sekarang, Cikgu Fahmi dan rombongan tidak sedar semua itu. Hanya mungkin dia yang jadi mangsa dalam semua perkara yang berlaku. Berita yang mengejutkan dari Cikgu Fahmi tidak dapat dibalikkan lagi. Dia separuh akal sahaja. Tidak menangis dan tidak pula ingin berontak. Kotak fikirnya kosong.

Segalanya berubah. Dia tahu bukan punca rombongan Cikgu Fahmi. Bukan kerana perkara pengajiannya. Bukan kerana kematian dan bukan pula punca tidak percaya. Hanya dia tahu sekarang adalah, dia di tanah yang kosong tanpa pepohon yang memberi hijau kepadanya. Dia tanpa harapan.

Sistem yang membunuhnya. Dia tidak tahu apa lagi yang berlaku di negaranya. Dua tiga hari cuba berhubung dengan keluarga tetapi tiada jawapan yang pasti.

Dia jadi kusut. Memikir tanpa henti setiap kata yang telah diucap oleh cikgu fahmi. Perkara amat asing dan tidak sangka pula segalanya telahpun berlaku. Separuh sedarnya pula, dia perlu untuk hidup lagi. Dia perlu untuk berjuang lagi.

“Kenapa keluarga ku yang jadi mangsa”. Rayu Seroja di tikar sejadah.

Tanpa Tajuk: Part 4

Posted in Tanpa Tajuk on February 3, 2010 by duwenk

Credit to crimsonmary
Di sebuah cafe, kelibat pelanggan sederhana sahaja. Seorang pakcik tua dengan laptop kecilnya duduk penuh tekun. Ada beberapa buah buku yang judul-judulnya amat asing. Di sisi buku ada tertulis nama penulis; Roland Bartes, Ferdinand De Saussure, ada novel juga; The Names of Rose, Emberto Echo. Urat-urat di dahi pakcik tua itu amat kelihatan. Sesekali, buku di meja diselak lagi. Helai demi helai dia memerhati.

Meja hujuang sana, sepasang suami isteri sedang bersarapan. Si suami hanya sibuk membaca berita-berita yang wajib di papan akhbar. Dan si isteri masih memegang pen dan buku di meja. Mungkin menyelai satu persatu ‘to do list’ yang perlu dilaksanakan nanti. Jam di dinding menunjukkan pukul 9.40 pagi.

Televisyen yang tergantung di sudut cafe masih berbunyi. Mengulang beberapa kali adegan-adegan berita dari seluruh pelusuk dunia sejak pagi tadi. Kisah Afghanistan, Palestin, Iran dan dari dalam dan luar dunia Islam. Berita tentang taufan di wilayah Kentucky Amerika, soal minyak di Amerika Latin yang tak pernah selesai. Sukan yang baru semalam pasukan besar telah dikalahkan. Dan cuaca-cuaca yang sedang berubah pada setiap hari.

Di luar cafe, jalan tidak begitu sesak. Hanya sesekali ada kereta-kereta yang lalu lalang. Ramai yang berjalan kaki sahaja. Dari Universiti tidak jauh di hujung kiri jalan sana, mungkin sedikit sesak di jalan hadapan sana. Lebih kurang 500 km dari cafe ini. Kedai-kedai di sisi jalan baru sahaja di buka. Memulakan hidup baru lagi.

Suara komuter kadang-kadang kedengaran sampai ke cafe. Kalau waktu begini pasti sesak, orang yang berduyun-duyun mahu ke ofis, kerja, kedai, atau pelajar-pelajar mahu ke kuliah. Amat lemas. Dan dia amat tidak suka pada waktu sebegini. Pilihan untuk keluar lebih awal adalah rutinnya. Tidak semak dan tidak perlu bergegas dengan manusia yang ramai-ramai.

Meja bernombor 5 baru sahaja diduduki pelanggan. Umur pelanggan itu dalam lingkungan 20-an. Mungkin seorang mahasiswa di Universiti berdekatan. Raut wajah amat sempurna. Berkaca mata rapi, ada watak-watak berpendidikan. Menilik handphone di tangan dan terliar-liar memerhati manusia di jalanan. Temujanji mungkin. Bersilih ganti melihat jam di tangan. Ada sedikit resah dan tenang lagi.

“Selamat pagi.. Order?” Dengan suara lembut, Seroja menyantun bahasa menyambut pelanggan. Mereka bertentang mata dan senyum.

“Pagi.. ermm…. minta kopi panas satu”.

Tanpa melihat menu, pemuda itu meminta pesan. Sambungnya lagi.

“errmmm, telor separuh masak satu set and roti bakar ok”.

Seroja membalas senyum.

“Itu saja?”

Seroja menyambut mesra lagi. Memek mukanya kelihatan seperti keanak-anakkan. Seperti ada lagi yang belum dipesan oleh pemuda itu.

“Aha, nanti kejap lagi lah”. Pemuda itu memohon sopan.

Sambil di depan pelanggan itu, mata seroja juga terliar-liar lihat di luar jalan. Seroja bersuara lagi.

“Seorang je? Iman mana?”.

Pemuda itu adalah pelanggan tetap cafe tersebut. Kebiasaan pemuda itu akan datang dengan kekasihnya, Iman. Setiap pagi, kalau ada waktu kosong, ataupun sementara penunggu kuliah lainnya, mereka berdua sering singgah. Berbual kosong, membuka buku, bercakap tentang cinta, waktu cuti dan segala topik lagi.

Pelajar dari fakulti Media. Amat gemar berlakon di cafe, membuat suara, lagu dan bernyanyi, cerita-cerita yang baru ditonton. Dan kekadang ada gosip-gosip luar untuk mengusik buah hatinya. Iman pula, wanita yang sering berdua bersama pemuda itu, berpewatakkan manja, suara yang lembut, mata yang sedikit kuyu, ada rupa seperti pelakon cerita Titanic, Kate Winslate. Cuma saiz badan adalah keturunan melayu. Berambut ikal mayang dan kulitnya amat putih gebu.

Selalunya, kalau waktu malam, mereka akan ramai lagi. Bersorak gemuruh. Ketawa mesra dan berbual panjang mengenai topik-topik harian. Mereka tidak sombong dan amat mesra.

“Seroja! Minta tambah kopi”.

Pakcik tua yang sedang khusyuk mentelaah laptop itu tiba-tiba bersuara. Memesan kopi lagi. Kali ini sudah 3cawan ditambah. Banyak kerja yang perlu diselesaikan agaknya.

Seroja senyum dan memberi isyarat ‘ok’. Rupanya semua pengunjung di cafe tersebut mengenali dirinya. Dan pengunjung cafe itu seringnya adalah pelanggan tetap.

Seroja datang dengan satu jag kopi panas.

“Nih Dok, dah banyak minum ni. Apa jeh tuh Dok? Dari tadi khusyuk je?”.

Sempat Seroja menegur mesra pak cik tua itu. Pakcik itu adalah seorang Profesor di salah sebuah Universiti tempatan. Setiap pagi, kalau ada waktu lapang atau mahu saja cari tempat selesa, pasti cafe ini tempat dia mengisi masa. Kelengkapan pun ada. Banyak buku tersusun rapi di sudut pintu kanan masuk. Pelbagai judul dan subjek pengajian yang ada. Bidang sastera, bidang sains, bidang agama dan kejuruteraan. Bidang sains media, perfileman dan beberapa lagi subjek yang sederhana hanya muat di cafe tersebut. Berbahasa Inggeris, Arab dan France. Librarari cafe. Hanya mini sahaja.

“Ni ha, malam nanti ada diskusi dengan pelajar-pelajar sastera. Lagipun perkara ini tak banyak dibincangkan. Di kuliah-kuliah kat Malaysia ini tak banyak subjek ni dibuka. Banyak konflik keilmuan. Banyak prejudis pemikiran. Terkadang pun sampai melibatkan hukum asal usul kejadian”.

Seroja mengerutkan dahinya. Pangkal cerita sering saja dia tak faham. Setiap kali Prof. Abu memberi penerangan, setiap kali itu juga kerutan di dahinya kelihatan. Matanya juga akan jadi kecil. Tapi, dia sendiri tidak paham kenapa saja dia bertanya kepada profesor itu.

“Huh, rumit lah saya”. Sambil ketawa manja Seroja meminta diri dan pergi tanpa faham isi kata profesor tersebut.

Seroja tahu, dia perlu dalam dunia sebegitu. Dia masih menangguh banyak perjuangan hidupnya. Hidupnya tidak akan sempurna jika hanya separuh jalan saja. Sejak kompeni ayahnya jatuh muflis, seroja terpaksa hidup berdikari. Memperjuangkan hak hidupnya sendiri. Mencari sumber yang boleh menanggung masa depannya nanti. Seroja mahu ke kuliah lagi. Seroja mahukan Gibran lagi. Seroja harus membongkar segala susahnya ini demi menyara kuliahnya nanti.

Sudah setengah tahun Seroja bekerja di cafe tersebut. Pertama seroja pulang ke tanah air, temannya Fetty memperkenalkan cafe tersebut. Setelah beberapa kali mengunjung, Seroja minat untuk memberi khidmat di cafe tersebut. Di samping tidak dapat teruskan kuliah, paling kurang dia mampu mengaut untung dari buku-buku di cafe itu pada tika lapang. Malah, cita-citanya tidak hanya terkubur dan sia-sia di separuh jalan. Dia perlu mengira untung dari setiap sudut. Perjuangan mahasiswanya perlu berlaku. Perjuangan mahasiswanya masih lagi berlaku. Perjuang tidak semestinya hanya di bangunan-bangunan kuliah, faktor utama adalah buku. Buku yang menjadi saluran ilmu kepada semua manusia.

“Seroja, tolong saya boleh?”. Kelihatan tuan cafe tersebut telah sampai. Beberapa bungkus plastik di tangan penuh. Dia meminta pertolongan dari Seroja. Tanpa tangguh, seroja menerpa di pintu masuk dan terus mencapai plastik-plastik di tangan.

“Gib.. bagaimana kau di sana? masih sihatkah kau? bagaimana ubat kau? batuk kau?hidup kau?” sambil membimbit plastik tersebut, seroja dibelah fikiran. Episod hidup lepasnya bercerita lagi. Setiap hari, setiap detik yang iri, setiap tika hadirnya pengaruh hati.

“Gib.. aku akan ke sana lagi. Aku rindu kau hari demi hari”.