The Door

Ada pintu yang asing terbuka luas. Mamanggil-manggil tanpa henti. Itu suara sahaja. Tapi konotasi antara suara itu dan kesunyian menarik diri supaya masuk. Membongkar segala rahsia di dalamnya. Menggeledah seluruh inci fenomena yang dulunya asing. Asalnya lapang seperti padang jarang padang terkukur, tetapi di kelapangan padang pasir itu, masih ada perigi buta yang amat banyak. Sangat gelap.

Tanah di situ sangat segar. mungkin sebab terlalu banyak perigi buta yang dahulunya ada mata air yang berpusat. Aku tegar untuk menanam. Pokok, pohon dan ternakan. Bercambah amat cepat. Tak perlu tunggu berganda tahun. Berbuah hasil dan segar untuk dipetik dan dijual lagi. Ada beberapa anjing yang berkeliaran untuk menjaga pohon-pohon itu, tapi tetap tidak boleh menghalang kulat dan ulat yang memakan pepohon itu. Lebih-lebih lagi mawar, kuntum-kuntum orkid serta melati yang semakin segar.

Hujan datang sesekali untuk beri subur lagi. Matahari yang bersilih ganti akan memberi nafas kepada alam dalam proses biologinya. Dari jauh, pintu itu masih terbuka, tidak tertutup untuk manusia datang lagi.

Dalam mimpi aku kembali sedar…

Advertisements

2 Responses to “The Door”

  1. duweeeee lama menyepiii. hehe

  2. Alhamdulillah…minggu ni tiap-tiap hari hujan. Suka!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: